1 Des : Marathon, Bangkok Mob, dan Festival Bunga

Kalau mendengar berita bahwa di Thailand sedang rusuh, memang benar adanya. Sudah berlangsung berminggu-minggu rasanya terdengar massa berkumpul untuk berdemo menentang bill amnesti di berbagai lokasi pusat pemerintahan. Tak lama, terdengar massa kaos merah menduduki stasiun Rajamangala dan kabarnya sampai terjadi kekerasan yang merenggut korban jiwa. Berhubung lokasinya jauh, jadi nuansa demo sama sekali tak terasa di tempat saya. Sepertinya aman lancar jaya saja.

Jangan bayangkan demo di Bangkok, seperti di Jakarta. Di sini relatif terkontrol, seperti pawai saja. Massa yang berdemo rata-rata juga bermobil, berpakaian rapi, dan hanya ribut meniupkan peluit. Memang sih jadi agak macet, tapi masih bisa dilalui. Tak terlalu mengerikan. Dan mereka selalu memberitahukan akan demo dimana, jam berapa mulai dan berakhirnya. Jadi masyarakat setempat bisa bersiap untuk menghindari titik rawan. Bahkan ada petanya segala.

Minggu lalu, suasana mulai memanas. Padahal Minggu pagi tanggal 1 Desember, saya berencana ikut marathon Run for Your Breath 2013, semacam kegiatan amal untuk penderita asma. Ini adalah kegiatan paling ajaib yang pernah saya ikuti. Saya memilih run for fun bukan yang serius marathon. Membayar pendaftaran 300 baht lalu bangun pagi-pagi untuk ikut lari 5.24 km dimana saya berkumpul di Chamchuri Square mulai jam 5.00 saat waktu subuh juga belum tiba. Ternyata karena tak bisa membaca info dalam bahasa Thai, waktu berkumpulnya jam 5.24 sementara lari dimulai dari jam 6.30 pagi.

??????????Ikutan marathon? Sst… dilarang kagum dulu.

Sebetulnya tidak jelas juga kenapa saya ikutan lari. Maklumlah, suntuk dan stres memikirkan lecture masih terus berlanjut sementara waktu kami untuk riset makin sempit. Jadi tepatnya mungkin karena ingin melarikan diri dari kenyataan, haha… Dan yang pasti saya tidak serius lari. Tidak sanggup. Kalau jalan kaki saya masih sanggup berkilo-kilometer, tapi kalau lari sih nyerah aja. Baru beberapa langkah saja, rasanya sudah ngos-ngosan. Dan kami sudah berencana tidak ingin lari sampai finish, kami berencana kabur saja.  Saya dapat bonus menikmati pemandangan sunrise di sela-sela bangunan kota yang lengang.

??????????Rasanya saya berdua adalah peserta terakhir, karena melihat mobil ambulance sudah ada di depan kami. Dan begitu sampai di km 3, tak jauh dari MBK square petugas penjaga air minum langsung merapikan galon dan gelas karton. Sepertinya kami hampir berjalan sekitar 3, 5 km dengan rute marathon. Alih-alih mengikuti rute yang asli, kami kabur naik ke jembatan penyebrangan di MBK untuk lanjut ke Ratchatewi, menuju Soi 7 Petchaburi. Mencari sarapan di kawasan muslim. Kami tetap jalan kaki lho ya, tidak naik bis. Dan rasanya itu bisa disamakan dengan rute marathon karena kami blusukan ke gang-gang dan menemukan masjid di sekitar Soi 8.

????????????????????Selesai mengisi perut dengan bubur ayam khas Thailand di Soi 7, kami pulang ke Rangnam naik taksi. Jadi geli sendiri karena ingat jaman waktu sekolah dulu saat berencana untuk lari keliling kebun raya Bogor  malah berakhir dengan mencari jalan pintas dari tugu Kujang untuk langsung menuju tukang ketupat sayur.

Sebetulnya hari itu, kami berencana pergi ke festival bunga tahunan yang berlangsung dari tanggal 1-10 Desember 2013 Suan Luang Park di daerah Rama IX arah menuju bandara. Paling murah meriah bisa ditempuh dengan naik bis 145 non AC 7 baht sampai mall Paradise Park, dilanjut naik song taew. Tapi berhubung dikhawatirkan demo makin memanas, pilihan jatuh dengan menaiki kereta airport rail link dari Ratchaprarop ke Hua Mak seharga 25 baht, dilanjut dengan taksi 70 baht. Masuk ke dalam, kami membayar 10 baht. Sampai di sini sudah jam 11 siang. Panas, tidak bawa payung, tidak bawa topi, tidak pakai sunscreen. Lengkap!

Saya membayangkan bakal disuguhi bunga-bunga yang indah di taman nan luas itu. Ternyata, yang membuat ramai adalah adanya pameran, dan susunan bunga-bunga biasa. Yang dipajang hanya bunga-bunga famili kenikir dan teman-temannya. Bingung juga. Tapi berhubung taman itu luas dan rapi, jadi kami menikmati dengan hati disenang-senangkan. Lumayan juga, berjalan mengelilingi taman ini mungkin sama dengan marathon tadi pagi.

??????????DSCN0064DSCN0111??????????DSCN0112??????????Kami keluar dari taman bunga, gara-gara batere kamera sudah habis dan rasa pegal mulai mendera. Hampir 4 jam berkeliling dan mencoba bernarsis ria untuk mengalahkan kecantikan bunga-bunga, namun tak berhasil juga. Akhirnya, kami singgah di sebuah warung muslim di pinggir jalan untuk mengisi perut dan menunaikan sholat di sebuah masjid megah yang terletak tak jauh dari kawasan taman.

Tiba di Rangnam, saya memutuskan kembali ke Laksi karena 2 minggu ke depan jadwal kuliah saya penuh dari Senin-Sabtu, 9 pagi – 5 sore. Deg-degan juga, khawatir dengan perjalanan pulang karena melihat Victory Monument sepi, jarang ada bis, penuh penumpang. Saya melaju dengan BTS menuju Mo Chit. Di sana suasananya sama juga tapi masih ada bis yang melaju ke arah Rangsit. Alhamdulillah, banyak bis yang memutar arah sehingga saya bisa selamat tiba di residence jam 6.30 sore.

Yang jelas, hari Minggu tanggal 1 Desember 2013 adalah hari yang sangat spesial. Sesuatu banget. Pegal luar biasa!

34 thoughts on “1 Des : Marathon, Bangkok Mob, dan Festival Bunga

  1. demo tolak perdana mentri lagi ya..?sering juga ya Thailand ganti2 PM..
    lihat sepintas di TV tadi raja udah muncul…
    bagus juga dong demonya tertib nggak ganggu jalanan

  2. dari kemaren pengen nanya tentang kondisi bangkok sama mbak tapi kelupaan gitu..

    oww.. jadi masih tertib ya mbak, untuk orang Pontianak kayak aku yang pernah lihat kerusuhan pake golok plus tebastebas leher bisa lah yak bertahan disana.. hahahaa

  3. ini yang saya ingin tanyakan perkembangan terbaru demo, mau tanya lewat FB blom sempat..ayah kinan waktu itu sempat tanya “Ma, kawanmu yang di thailand itu gimana kabarnya? di thailand demo besar besaran gitu katanya..
    semoga mbak aman aman saja yah…sehat sehat nggak kurang suatu apa…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s