Cerita Ramadhan

Alhamdulillah hari ini akhirnya saya memulai Ramadhan ke 2 saya di Bangkok, yang ke 4 kalinya jauh dari rumah. Karena terbiasa tinggal di negeri mayoritas muslim, bulan puasa di negeri orang selalu menyisakan berbagai cerita yang entah kenapa masih selalu membuat rindu kampung halaman. Apalagi tempat tinggal saya di Bangkok agak jauh dari komunitas muslim Thailand. Tidak ada suara adzan, sudah pasti. Sudah jarang atau hampir tidak pernah mendengar semenjak lebih dari setahun lalu. Junior saya malah menangis sedih ketika diajak ke masjid dan mendengar seruan Allah. Terharu.

Jadwal puasa di sini ditentukan oleh Sheikul Islam Thailand, awal Ramadhan jatuh pada hari Rabu tanggal 10 Juli 2013. Tidak ada perbedaan pendapat. Untuk komunitas muslim Indonesia di Thailand, pengurus Masjid KBRI Bangkok biasanya melampirkan jadwal kegiatan masjid KBRI Bangkok selama bulan Ramadhan. Tarawih pertama dilaksanakan pada tgl 9 Juli 2013. Guna menyemarakkan ramadhan di mesjid KBRI Bangkok, kehadiran masyarakat muslim Indonesia di Thailand dan Bangkok khususnya tentu sangat diharapkan. Ada acara buka puasa bersama, ceramah, dan sholat berjamaah. Menyenangkan, tapi sayang sekali kami harus menempuh sekitar 1,5 jam perjalanan untuk pergi ke sana.

Jadwal puasa di Thailand biasanya berlangsung sekitar >14 jam. Waktu Fajar berada di jam 4.30 dan Maghrib jam 6.50 sore. Tadi saya sempat mengintip jadwal seorang teman yang tinggal di Hanoi, mereka memulai puasa dari jam 3.46 sampai 7.07 malam.Β  Teman Sapporo saya 17 jam. Tambah ke timur, mungkin makin lama ya? Apa tidak?

Cuaca hari ini biasa. Tidak terlalu terik ataupun tidak hujan deras. Kemarin kami sempat kehujanan di sore hari saat membeli perbekalan pangan bulanan. Harga bahan makanan di sini cenderung stabil, kecuali beras. Harga daging halal impor, ayam, telur, cabe rasanya masih sama. Yang menyenangkan, buah-buahan di bulan Juni biasanya melimpah. Durian, lengkeng, manggis menjadi lebih murah.

Ya.. setelah didera rasa rindu suasana Ramadhan di rumah, saya berusaha menenangkan hati bahwa dimanapun kita berada pasti akan kuat menjalaninya. Ada sebuah super power yang datang dari dalam diri kita yang akan menghalau segala kelemahan. Insya Allah bisa, karena masih ada komunitas muslim yang mendukung di sekitar sini. Tidak dalam situasi yang sendiri di tengah keramaian dan masih punya teman.

Semoga Allah memberikan kekuatan dan kesehatan kepada kita semua agar dapat beribadah secara maksimal di bulan Ramadhan.

Iklan

28 thoughts on “Cerita Ramadhan

  1. hmmm bismillah mbak..justru itu letak perjuangannya pas ramadhan jauh dari keluarga..saya sering nangis saat sholat tarawih malam hari dan juga tadarus..entahlah..rindu banget gitu keluarga dulu itu….
    hmm insyallah tahun depan udah bareng bareng ma kakak hilwa dan mas syafiq….ditanah air..semangat..:)
    selamat menunaikan ibadah puasa mohon maaf lahir dan batin yah mbak..
    mohon maaf bila ada tingkah laku kata kata dan tulisan yang kurang berkenan selama kita berinteraksi …semoga kita bisa menjalankan ibadah puasa kali ini dengan lancar dan penuh berkah…:)
    mbak ingat nggak coba lihat di postinganku disini http://artyakinanthi.wordpress.com/2013/07/10/ramadhan-1434-h-tidur-saja-jadi-ibadah-apalagi-bekerja-dengan-niat-ibadah/
    hayooo siapa itu yang kasih oleh oleh baju gamisnya…kinan suka banget sampai sekarang dan more pas banget skg..itu 2 tahun lalu yah mbak..masyallah…Jazakillah yah mbak..:) semoga diberi kelancaran segala urusan dan rejeki yang berlimpah untuk mbak dan keluarga *aamiin

    • yang bikin sedih .. karena di inget keluarga aja, meski jajanan buka puasa banyak di depan komplek πŸ™‚
      alhamdulillah kalo kinan seneng dan suka dipake, hehe..dah lama ya

      sama-sama, mama kinan…maaf lahir batin juga.. aamiin

    • ga ada menu bukaan mba.. biasa aja πŸ™‚ bahkan kurma aja lupa kemarin ga cari.. yg ada lengkeng segar..

      jajan macam cendol gitu juga ada mba, banyak sih yg manis2.. tp jalan ke pasarnya lumayan

  2. Jd inget waktu jaman smp aku ikut papa ke as, wah.. Sama mak hilsya.. Gak pernah denger adzan, dan pas sholat ied ke new york dulu.. Masjid terdekat 2 jam perjalanan.. Sedih..

    Tp mak Hilsya, dgn begitu sesama mahasiswa Indonesia jd deket ya mak, insya Allah.. πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s