Sehari di Lopburi : Sunflower fields

Kyaaa… posting kejar tayang edisi kelayapan, mumpung masih fresh from the oven dan tanggal cantik 12-12-12.. *random banget*

Jadi setelah kemarinnya sampai di residence dari trip Khao Yai jam 8 malam, maka esoknya pada hari Senin agenda perjalanan sudah menanti. Kebetulan libur panjang.

Sekitar jam 6 pagi, kami sudah naik bis menuju Victory Monument. Kami menunggu di halte sekitar Rajavithi Hospital. Biasanya van yang akan membawa penumpang ke luar kota dimulai jam 7 pagi. Kami pergi berlima, 3 teman sekelas, satu lagi teman akrabnya teman saya yang memang sering pergi berbarengan, Pook. Teman Ina saya sendiri malah tidak jadi ikut. Aih, malah ngomongin teman…

Yuk dimulai..

Kami mencari van tujuan Lopburi dan membayar 120 baht  per orang. Perjalanan kesana sekitar 2 jam tetapi drivernya ngebut. Kurang dari jam 10 sudah sampai di kota Lopburi, van berhenti di depan satani (stasiun) Lopburi.

Menunggu sekitar 10 menit, kami dijemput Noon dan P’ Iyou dengan song thaew. Jadi song thaew adalah kendaraan pribadi yang membawa kami berkeliling di Lopburi.

Btw, cerita tentang sejarah Lopburi-nya nanti saja ya.. di sesi kedua *kalau inget, haha*

Singkat cerita, Lopburi dikenal dengan ladang bunga matahari yang melimpah ruah. Biasanya berada di distrik Muang, Patthananikhom atau Chaibadan. Kalau ditanya saya dimana, saya menjawab jujur. Tidak tahu. Yang jelas patokan saya adalah pegunungan Jin Lei. Sekitar 30 menit dari pusat kota tanpa macet.

Sesampainya di TKP kami menganga. Takjub. Subhanallah. Indaaah banget.

sfBunga matahari ini bersifat musiman. Paling bagus dikunjungi saat musim dingin. Dimulai bulan November sampai Januari. Setiap tahun keindahan bunga matahari berwarna kuning yang mekar bersamaan terlihat sangat cantik dipadu latar belakang pegunungan Jin Lei dan langit biru.

556729_176235332518396_1597211659_nAwalnya bunga matahari ini hanya ditanam untuk dekorasi halaman. Tetapi akhirnya menjadi tanaman komersial untuk menghasilkan biji dan minyak bunga matahari. Penduduk setempat memanfaatkan lahan ini sebagai tempat atraksi turis. Kami hanya membayar biaya parkir 20 baht  Tidak ada tiket masuk alias gratis.

Di sepanjang sisi ladang, terdapat berbagai kios penjaja bernuansa bunga matahari. Pernak-pernik, kaos, oleh-oleh, terutama kuaci. Dijual bervariasi dari mulai 35, 50, 100 baht. Ngeborong judulnya.

kiosHanya sekitar 1 jam berkeliling ladang karena matahari sudah mulai tinggi. Meski udaranya dingin, tetap saja terasa panas menyengat. Seketika wajah saya langsung bertambah hitam *emang aslinya*. Padahal sudah didukung sunblock SPF50, topi, plus kacamata UV 39 baht hasil berburu di Jatujak kemarin *kurang mahal kayaknya tuh, hihi*

Sesi selanjutnya, makan siang. Sekitar 15 menit kami menuju kawasan Ang Sab lake. Kalau di Bogor sih, seperti Lido mungkin ya. Malah lebih sederhana. Singgah di warung-warung tepi danau sambil menikmati suasana danau disertai semilir angin.

maksiAda satu porsi tom yam goong yang tidak terfoto. Di sini kami ditantang untuk makan somtam dengan fermented fish. Sejenis irisan pepaya muda yang dibumbui cabe, cuka, ketam, dan ikan asin. Biasanya saya tahan makan somtam dengan kadar rawit <5 buah. Tapi kalau yang ini nyerah. Sampai bercucuran air mata makannya, padahal sudah pesan less spicy.

Sungguh perjalanan yang menyenangkan. Kami hanya membayar 100 baht untuk makan dan 100 baht untuk sewa song thaew sampai kembali ke kota jam 2 lewat. Harus bersegera kembali ke Bangkok sebelum dilanda kemacetan karena libur panjang.

Iklan

46 thoughts on “Sehari di Lopburi : Sunflower fields

  1. pagi pagi..sebelum memulai aktifitas kerja..klayapan dulu ah..ke blog mbak …:)
    wah ini dia edisi bunga matahari..yang terlihat di FB kapan hari…waduh kerennnnnnnnnnn…….subhanallah banget yah mbak…sejauh mata memandang menguning bunga matahariiiiiiii……wah pasti keren..jadi pingin lihat langsung…eh btw lupa lagi..1 bath kemarin berapa rupiah mbak?? 400 rupiah yah???

  2. hwaaduuuhhh ini bunga mataharinya kok bikin aku pingin nyolong yaaa…hahaha

    Subhanallah banget yaak !!

    Mama Hilsya boleh gak potonya ku cuil buat nambahin koleksi fotoku ? #pasang muka memelas#

  3. Wuaaah…cantiknya ladang bunga mataharinya….. sayang di indonesia nggak ada yang kek gitu ya…

    Btw…penasaran nih sama pepaya muda yang di kasih cuka…rasanya mirip asinan nggak tuh Mbak ..?

    • kan lagi ada temen partner in crime, hwahaha…
      banyak sih cerita sehari-hari yang lain

      tapi kalo bawaannya curcol, mending diskip ajah 🙂

      yup bener, catfish.. orang ini bilangnya pladuk.. kalo gabus namanya pannin..
      yihaaa.. lumayan kosakatanya

  4. Mbak, coba deh jalan jalan ke Chiang Mai nanti mampir ke Buphing Palace dan Hilltribes Garden, disana Subhanallah bunganya cantik cantik banget. Anggreknya besar2 banget dan tamannya ditata rapi banget.

    Ah…jadi kangen ngetrip ke Thai 🙂

  5. Agrowisata ladang bunga mataharinya cantik banget mbak. Wah Thailand sudah melejit pesat dalam alternatif sumber minyak goreng. Trim mbak telah berbagi, pinjam untuk keperluan non komersial dengan tetap mencantumkan sumbernya ya mbak. salam

  6. Minyak bunga matahari yang dijual di Indonesia mungkin dari ladang ini ya Mbak Hilsya..Hebat mereka..bertani bisa jadi lahan atraksi wisata.Keuntungannya ganda 🙂

  7. lagi dong foto kebun mataharinya …cantik pastinya ya….
    belum pernah lihat bunga matahari sebanyak itu…cukup puas denganyang mirip bunga matahari di pinggir jalan alias tanaman liar

  8. ampyuuuun deeeehh…..akhirnya tertangkap basah juga, emak yg satu ini ;( ternyata dirimu lagi terdampar di situuh 😀 hayaahh…bener2 deh, pinter banget bikin orang penasaran @_@ …ffiuuuh… besok2 kl mo cari tau, aku cukup nengok ke blog sini aja yak….huuehehehe….*tertawa penuh kemenangan*, ayoooo, siapin hadiahnya. sapi guling yak. tp yg motong harus dirimu…. ^-^V

      • feni rose? siapa tuh say?….hayaahhh….tenang saja hilsya no mama, daku ngga akan jadi radio, paling jadi tipi doang…hehe. joudan deeesu. ngga usah ngasah golok say, I”ll keep the secret, tapih jangan lupa traktir sapi guling yak ^-^. *kalo syusyeh, ayam guling juga gpp deh…di mas mono aja, sekalian reuni gitu 8)

      • hilsya kan nama anak-anak… jadi tetep panggil eike tante ye cyin? hihihi… kebayang kan lucunya kita jaman purbakala dulu…

        duh, jangan ngomong nihon go.. udah lupa semuaa.. leum lew
        eike balik Ina minggu depan
        ga usah minta oleh-oleh! *mata langsung melotot*

  9. btw, ini lucu banget aku smp bisa nyasar ke sini,..gara2 blogwalking, ktm sama yg ngelink ke blogmu. ternyata oh ternyata, dirimu udah jadi seleb juga …*suit suit* tp emang keren tulisan2mu say. kl mau dibukuin aja ttg pengalaman menyamar sbg princess, eh salah, maksudnya travelling adventuremu ituuuh, pan keren…siapa tau dikau jd seleb beneran…scr penampakan juga dah cocok kok…wkwkwk….*krn laper jadi ngawur dot com nih..@_@;*

    • ga aktif kok, jarang BW dan ga ada temen banyak juga sih.. hampir terbengkalai blog ini

      yg diliat cerita travelingnya aja yaah..
      yg curcol jangan.. bahaya.. waduh, kalo terbongkar eike mo pake kacamata syahrini aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s