Jim Thompson House

Mumpung masih libur, posting dilanjut lagi…

Keluar dari Suan Pakkad Palace jam 11.30, kami kembali menuju BTS Phaya Thai untuk pergi ke BTS National Stadium. Tujuannya Jim Thompson museum. Membeli tiket seharga 20 baht, lalu turun di BTS Siam (interchange Sukhumvit dan Silom line) dan naik ke lantai atas untuk pergi ke National Stadium. Hanya 1 stasiun dan dengan manis kami tepat berada di seberang MBK, surga belanja orang Indonesia *tapi saya belum sempat ngubek-ngubek tuh*.

Dari stasiun kami memutuskan untuk makan siang terlebih dulu di Tokyu, satu gedung dengan MBK. Aneka counter di Tokyu ini bikin ngiler dengan harga geleng-geleng kepala. Tidak cocok dengan kantong mahasiswa. Daripada tergoda kami berjalan lurus dan memilih langsung menuju lantai 5, tempat berbagai pilihan resto internasional. Ada 4 tempat makanan halal di area itu, Arabic cuisine, Thai food, Indonesian food, dan seafood. Untuk masuk ke area food court, kita diberi kartu untuk digesek saat bertransaksi di dalam. Pembayaran dilakukan saat akan keluar di kasir.

Harga makanan di sini lumayan di atas 120 baht, seperti layaknya di mal-mal besar. Aneka minuman dibandrol mulai dari 80 baht ke atas. Berhubung kangen dengan makanan Ina, makanya dengan sok pede saya pesan paket seru di Jimbaran Bali resto. Ternyata isinya buanyak banget. Nah lho, siapa yang ngabisin?

Puas dengan kenyamanan AC, kami bersiap untuk bereksplorasi lagi. Tepat di seberang MBK dengan menyeberang jembatan via stasiun BTS, kami singgah sejenak di Bangkok Art Cultural Center. Ngadem lagi ceritanya. Tapi di dalam ya hanya terdapat pameran benda-benda seni yang tidak bisa saya mengerti dengan seksama.

BACC ini terdiri dari 9 lantai. Sebenarnya saya tertarik pada pameran filateli Thailand. Tapi sepertinya kami tidak bisa masuk karena baru dibuka acara pembukaan resmi dimana para tamu hadir dengan pakaian formal, sementara kami hanya memakai jeans butut dan persis seperti tamu tak diundang.

Oke, lanjut ke Jim Thompson House and Museum. Hanya berjalan kami kurang dari 10 menit. Masuk arah kanan jalan menuju Soi Kasemsan 2 sampai mentok berbatasan dengan klong Maha Nag, dimana di seberangnya terdapat komunitas muslim. Di sini ada angkutan gratis yang mengantar kami dari dan ke jalan utama. Lumayan.

The Jim Thompson House adalah kediaman James HW. Thompson. Seorang entrepreneur asal Amerika yang memperkenalkan keindahan sutra Thailand ke seluruh dunia. Ia tinggal selama 25 tahun di Thailand untuk mengembangkan industri sutra dan memperoleh penghargaan dari kerajaan Thailand. Tahun 1967, beliau berlibur ke Cameron Highlands di Malaysia dan tidak pernah kembali pulang.

Masuk ke dalam komplek museum, kami disuguhi pemandangan yang asri dan terpelihara. Di sini lebih banyak turis asing yang datang berkunjung. Harga tiket masuk 100 baht, sementara orang lokal dan pelajar 50 baht. Ada guide berbagai bahasa yang mengantar kami berkeliling. Jam operasional berlangsung dari pukul 9.00 sampai 17.00

suay… cantik ya si mbak-nya..

Di dalamnya terdapat berbagai koleksi pribadi sang pemilik yang memadukan budaya Thai dan Amerika, tentu tidak boleh diambil gambarnya. Komplek kediaman dan museum ini terasa sangat cozy dan teduh. Ada keranjang berisi kepompong ulat sutra yang siap diolah untuk dijadikan benang, berikut perangkat tenunnya. Dilengkapi restoran dan toko souvenir. Sementara untuk koleksi aneka olahan sutra yang dijual terbilang sangat bagus dan lumayan mahal.

btw, thanks my friend buat sebagian fotonya *eike males ngedit, hehe*

update : seminggu kemudian, saya baru sadar jika untuk menuju Jim Thompson house ini bisa ditempuh dengan cara lain. Naik bus yang melewati Platinum, berhenti di halte setelah Pratunam melewati jembatan. Lalu turun ke arah dermaga klong untuk naik boat di kali hitam seharga 10 baht. Turun di dermaga Sapan Hua, setelah Pratunam. Berjalan sekitar 200 m, dan Jim Thompson house yang berwarna merah bata akan terlihat dari arah klong

32 thoughts on “Jim Thompson House

  1. Hilsyaaaaaa…saya baru datan lagiiii…maafkanlaaahhhh…baru pindah rumah lagi soalnya, suami dapet tempat tugas baru😉
    Idiiih, saya langsung ngebayangin kejadian waktu Risa pulang dari Thailand dan saya dioleh-olehin pashmina dari toko Jim Thompson ini…sumpah nggak nyangka kalo riwayatnya Pak Jim Thompson seperti yang Hilsya tulis ini…thanks sudah berbagi cerita ya, thanks juga buat foto makanannya yang super jumbo itu…😀

  2. beliau berlibur ke Cameron Highlands di Malaysia dan tidak pernah kembali pulang. >>>> tertarik sama kelanjutan ceritanya ini…jadi kenapa nggak balek?? ilang atau menetap dimalaysia..?? Kepo dibuatnya tapi males googling..hehehe
    aku serius baru ngeh nama nama terkenal dithailand ini …betapa udiknya saya….hehehe…
    entar aku catet…dan ringkes sapa tahu ada rejeki…bisa bikin proposal ke ayahkinan liburan ke sono heueheuehe…*bisakah?????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s