What can I do?

Hari ini saya baru selesai ujian (lagi). Lima jam duduk manis menatap 14 lembar soal sambil cengar-cengir stres karena tidak bisa menjawab rasanya sudah menjadi bagian dari hidup.

Geregetan rasanya ketika kita mengabaikan hal-hal yang dianggap gampang dan lebih berfokus pada hal yang complicated. Namun ternyata di saat tertentu yang mudah berubah menjadi sulit karena akhirnya lupa. Ya ampun, dikasih nilai berapa ya? Pasti Ajarnnya geleng-geleng kepala melihat lembar jawaban seorang murid yang oneng ini. Mohon maklum ya Ajarn, kan udah tuwir *ngeles…*

Jadi berasa pengen nyebur ke kolam renang  di siang bolong! Apa ke tempat sauna gitu aja kali ya?

Tapi bohong deng. Ujung-ujungnya malah berakhir dengan adegan mandi di bawah shower sambil ngedeprok sekalian nyuci baju, hihi..

Kali ini perasaan yang sama juga tidak hanya dialami saya seorang. Teman-teman juga mengeluh sulit dan mendadak jadi pengen pulang kampung. Apalagi menjelang bulan puasa ini. Duh, ngomong-ngomong tentang puasa ternyata tinggal beberapa hari lagi. Meski berpuasa di tempat orang  kali ini bukan hal yang pertama, tapi tetap saja bikin kangen. Beda rasanya!

Nggak tahulah, perasaan masih campur aduk campur tak keruan. Tapi mau berleha-leha, kok 3 paper sudah menanti di depan mata. Ditambah sang Profesor satu ini punya hobi tukang teror mikrofon, mau tidak mau kan harus siap untuk bisa jawab pertanyaan.

Ah, apa yang harus kulakukan? Baca lagi gitu?

Oh, tidaaak…

27 thoughts on “What can I do?

  1. mbak selamat menunaikan ibadah puasa…mohon maaf lahir dan batin yah mbak..
    bisa membayangkan bagaimana rasanya puasa jauh dinegeri orang…..pasti beda..palagi harus sambil belajar..:)
    berarti ujian kali ini banyak kawannya mbak hehehe..banyak kawan yang bilang susah maksudnya..
    semangat terus….

    • puasa di bangkok diwarnai dengan jadwal presentasi, kuis, dan ujian bertubi-tubi..
      mana susah nyari buka puasa pula, ga ada yg jual es buah, hihihi
      ya Allah, kuatkan aku…:)

  2. Selamat menunaikan ibadah puasa mbak… Pasti beda banget rasanya kalo puasa di negeri orang yah… Musti sambil belajar lagi….. nggak kebayang deh, nggak ngabuburit… hihhihi…. Semangat mbak….

  3. Hilsyaaaa…maaf baru datang lagi😦
    Ternyata masih di Thailand ya…
    Kebayang nyuci baju dibawah shower sambil ngedeprok itu…hehe, soalnya saya juga suka nyuci baju sambil sekalian mandi…

    Selamat menunaikan ibadah puasa, Hilsya…mohon maaf lahir dan batin…
    Dimanapun sekarang Hilsya berada, smoga diberi kesehatan dan kelancaran dalam melaksanakan ibadah ini.
    Amin.

    • ya ampun mba, kemana aja *cipika cipiki*

      sekarang udah ga ngedeprok mba.. dijeburin ke bathub trus ditinggal.. (meni ga mau rugi ngeluarin duit 6000 buat mesin cuci)

      sama-sama, mba..met puasa juga

  4. Ping-balik: Update diusia 34 – 35 Bulan | My new world

  5. Ping-balik: Kemiri dan Hazelnut *edisi revisi dan lanjutan..hueheueheue | My new world

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s