Daftar keinginan

Sudah lama saya memendam banyak daftar keinginan berupa things to do in my life. Untuk pencapaian jangka pendek jelas bukan hal yang muluk-muluk, tapi sesuatu yang ingin dilakukan sebelum momen tertentu. Bukan sebuah obsesi tapi lebih pada  posisi been there atau minimal saya pernah melakukan itu.

Seperti halnya dalam tenggat bulan April ini, saya punya keinginan untuk membuat anak-anak dan (emaknya) bisa berenang, belajar menjahit, punya laptop sendiri, beberes rumah dan kembali menyetir mobil. Terdengar biasa saja bukan?

Keinginan untuk bisa berenang timbul karena pengalaman saya yang hobi keluyuran menikmati pantai di berbagai tempat sambil duduk manis di atas perahu dengan memakai jaket pelampung sementara teman-teman lain asyik snorkeling maupun diving *sirik tingkat tinggi*. Sedih rasanya menjadi orang yang tidak bisa. Menyesal karena kenapa dari kecil tidak belajar berenang secara serius dan malah kecipak-kecipuk tidak jelas sambil bersikap anti air tingkat tinggi. Setelah tua begini saya sudah berusaha untuk memfasilitasi diri serta rajin datang ke kolam renang, tapi tetap saja hasilnya nihil.

Kenapa begitu?

Ternyata.. karena saya resisten air, hihi. Mental saya menolak berbagai jenis hubungan kedekatan dengan air. Boleh nyebur tapi kalau bisa kepalanya nggak basah. Saya ketakutan setengah mati jika harus  underwater. Belum apa-apa saya sudah mengibarkan bendera putih lebih dulu. Parah! Mental tua ini benar-benar harus digojlok supaya bisa lebih berani, tapi sampai sekarang belum berani juga. Hiiiks…

Maka sebagai balas dendam keinginan yang belum tercapai, saya mengalihkan tugas untuk bisa berenang ini kepada anak-anak. Saya membawa mereka untuk ikut les berenang dengan pelatih yang kompeten.

Hasilnya sudah cukup terlihat. Si sulung mulai menguasai gaya katak. Ia bisa berenang dengan cantik dan rapi dalam 2x pertemuan. Masalah utamanya pada kekuatan nafas yang memang belum memadai. Sementara untuk si kecil yang memang terbilang rada penakut, melihat ia mau menyelamkan kepalanya dan berenang sebanyak 5-8 kali kayuhan saja sudah membuat saya tersenyum. Bangga dan haru sekali melihat mereka dengan kapasitas terbatasnya mampu mengikuti latihan yang diberikan pelatih. Impian saya bukan menjadikannya sebagai atlit handal, cukup dengan bisa berenang. Sayangnya saya tidak akan sempat menemani mereka latihan lagi.

Kedua adalah belajar menjahit. Alasannya karena saya hanya merasa bahwa saya kurang feminim sama sekali. Karena itu ketika ada promosi belajar menjahit  sampai bisa di Tatiana Vidi Sewing Class, saya langsung semangat. Dengan membayar Rp 125 ribu untuk kelas selama 4 jam dalam waktu sehari, saya membawa bahan batik tulis motif pekandangan untuk dieksekusi. Dan berhasil membuat teman-teman saya melongo heran.

Percaya atau tidak, akhirnya baju blus wanita ini jadi juga. Tentunya tidak lepas dari bantuan mbak-mbak instruktur dan ibu Vidi sendiri. Di sana kami diajarkan untuk membuat pola dan langsung diaplikasi pada bahan. Langsung praktek menjahit dengan mesin jahit portabel.

Dalam hati, bangga sekali rasanya karena saya bisa memakai mesin Singer LS 2125 ini meski baru pertama kali. Jaman dahulu, biasanya hanya memakai mesin Singer manual dengan injakan yang bunyinya uglek-uglek, bukan dengan dinamo. Saat itu saya merasa keren yang amat sangat. Tidak tahunya ketika saya mencoba mesin jahit Singer BM 2600 ternyata lebih enak dan nyaman, apalagi ketika mencoba Janome LR 1125. Heuheu… harga memang tidak bisa menipu.

Sementara untuk punya laptop bukan suatu pencapaian yang penting. Tapi lebih kepada kebutuhan. Beberes barang-barang lebih bertujuan kepada pemanfaatan optimal, supaya tidak sia-sia teronggok di suatu tempat sementara di sisi lain membutuhkan. Satu hal yang belum terlaksana adalah menguasai ketakutan untuk bisa lebih berani dan mau menyetir mobil lagi. Hanya saja sayang sekali, disaat keinginan kuat itu menggelegar baru sadar bahwa ternyata mobilnya tidak ada, hihi…

PS:  ide copas dari tulisannya Allisa :)

Bicara soal keinginan, ada satu teman yang sebegitu berharapnya bisa dapat tiket gratis ke Korea. Daftar keinginan si dia ini  ada di mimpi saya jaman SMP dan alhamdulillah ya *gaya syahrini yang udah ga trend lagi* semua itu sudah terpenuhi  *bikin Erry panas, hihi…* Cuma berhubung waktu saya datang, jaman hallyu star dan kpop belum terlalu mewabah maka  saya tidak terlalu seheboh emak-emak satu ini. Waktu itu yang sedang booming adalah Rain dan Dae Jang Geum. Yang seru waktu teman saya yang berniat mencari CD lagu Rain, tapi malah dikasih payung🙂. Dan saya semangat buat foto bareng gambar copy-annya Lee Shin Ae si pemeran Dae Jang Geum yang notabene ternyata jangkung banget di Korean Folk Village *perlu dipajang gak? hihi*. KFV adalah tempat yang paling sering dipakai untuk setting drama kolosal.

Ya..ya akhirnya saya cuma bisa ngasih dukungan dan doa semoga impiannya terkabul. Kalau mimpi saya saja yang tahun 1989 terpenuhi pada tahun 2006. Berarti dirimu bisa nunggu sampai 2020-an deh ya. Semangat Er !!:D

34 thoughts on “Daftar keinginan

  1. Hmm..hhaaa..
    Kirain aku doank yang takuuut aiir..
    Asiik ada temennya..

    WAktu itu aku balas dendam juga, pas olive kelas 1 aku les in ..
    alhamdulillah sekarang dah jago..
    Lumayan kan buat nolongin emaknya kalo tenggelam..hhee..

  2. Mba Hilsyaaaaaa….
    makasih karena udah dibantuin promosi yaaaa….
    aku terharuuuuuu…*berlinangan air mata*

    Tapi kenapa ituh doanya kejem banget…aku ke korea 2020???
    doaku pada Tuhan kan spesifik banget mba…
    Ke Korea bulan Juni 2012, ketemu 2 PM dan Miss A…gratisan…hihihi…

    kurang spesifik apa cobaaaaa…hihihi…

  3. Mbaaaaa…
    apakah pengen saingan ama maskara yak…water resistance…water proof kaliiii…hihihi…

    dan kenapa gak bisa berenang siiih????
    Gak bisa nyetir pulaaa???
    ckckck…sungguh menderita sekali hidupmu selama ini sih mbaaa…hihihi…
    *komen semakin songong*

    ehm…tapi kalo gak bisa jahit mah gak penting pisan lah mbaaa…cuek ajah…hihihi..

    eh..eh…aku lagi ngulang lagih nonton si Jang Geum lho mbaaa…
    salah satu drama faforitkuh…

    sok mana atuh potonyaaaa…pajang lah…pajang…

    • ehm..ehm… reply apa pula ni? *pura-pura ga baca*

      kalo soal foto, ga usah lah.. berasa jang geum ama pembokatnya banget, hihihi
      fotonya aja cakep beneeer.. tingginya mungkin >170cm
      soale eike udh 170 *plus high heels* aja masih beda sejengkal.. beuh, kuntet pisan

  4. Selamat ya Mbak, memang menurutku orang yang bisa jahit itu ‘keren yang amat sangat’🙂

    Trus soal kepandaian renang buat anak2 itu sangat berpengaruh buat kesehatan ya Mbak, ini berdasarkan pengalamanku🙂

    • adanya di tatiana vidi sewing class, tempatnya di BSD di ruko sebelah grha telkom (jauh ga?)
      no telp lupa.. coba googling aja.. kalo ga salah, punya akun facebook

      kemaren aku les plus praktek cuma sehari (4 jam lebih) langsung jadi bikin 1 baju..
      waktu itu kupon diskon 125rb karena berdua, kalo beli di tempatnya 150rb untuk sekali praktek waktunya bisa kapan aja

      belajar disana lumayan enak, karena langsung praktek.. kalo mau bawa mesin jahit sendiri juga boleh

  5. Teh Hiiiil, aku jg pengen bgt lho belajar menjahit en nyetir mobil, kalo berenang mah udah jago insyaALLAH, kokojayan wae baheula caket bumi seueur walungan hahahaha

  6. Hihihihi…daftar keinginannya banyak juga yah mbak, dan syukurlah keinginan2 ‘sederhana’nya akhirnya tercapai, walo untuk berenang musti dialihkan ke anak-anak…wkwkwk.. Walo kesannya sederhana, tapi sebenarnya keinginan2 jangka pendek kayak gitu bisa jadi spirit booster banget ya mbak😀. Bisa tambah semangat aja gitu ketika ada sesuatu yang jadi target kita, bahkan seandainya pun targetnya ‘cuma’ bisa nonton sampe habis 1 judul drama korea 20an episode…hihihihi

  7. aku aku maunya ke eropa.. klo terlaksananya tahun 2020an gak papa juga deh :p

    waaahh mbak aku juga gak bs berenang.. tapi gak takit sama air seh.. kalau 10an meter aku masih bisa nyebrang.. tapi ya gitu.. gak mau masukin kepala ke air.. dan kalau soal jahit.. di pontianak klo les jahit isinya para pembantu.. jadi males ikutnya.. ribut ngegosip aja ~_~

  8. suda sejau mana bu keinginan-keinginannya di bulan April ini?😀😀

    Oya,, terimakasih bu atas kiriman buku2nya. Alhamdulillah sudah sampai dengan selamat, insya Allah bermanfaat. (tpi maaf, blum sempet tek uplod :D)

  9. waduh daftar nya panjang bener …
    alhamdulilah kalo tercapai, satu demi satu impian dan keinginan…
    selamat belajar yah mbak..
    ati ati ditempat yang baru..
    semoga aku bisa liburan kesitu suatu saat, kalo mbak masih disitu biar..ada guide nya
    hehehehe…

  10. Hilsyaaa…ayuk atuh bunda ajarin berenang , mau?
    ghratis tis tis…deh…. hihihiii…😛

    eh ya, Hilsya mah keren pisan uey…bisa jahit….*ngiriiiii*
    pegen juga akh nti ke tatiana vidi….
    eh,tapi bener ya, begitu sampai rumah, langsung dah bisa bikin pola en jadi bajunya gituh?
    maksudnya gak cuma disana aja bisa jahitnya ….hehehe…
    salam hangat utk anak2 yg dah pada jago renang yaa….🙂
    salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s