Aneka rasa

Bertubi-tubi rasanya ketidaknyamanan menimpa. Mau bilang sekumpulan kesialan kok rasanya sangat tidak etis. Meski berusaha tidak terlalu ‘sakit hati’ tapi tetap saja terasa gelo’ (yang ini gelo’ bahasa jawa bukan bahasa sunda), hiiks..

Makan tak enak tidurpun tak nyenyak, apalagi ngeblog.. (btw, itu lagu apa ya?)

Sepulang dari perjalanan menangani kasus kemarin di Sumatra Utara ternyata masih menyisakan cerita pilu.  Rasanya saya sudah sempat mencuri-curi keluh (halah bahasanya) di postingan sebelumnya tentang betapa tak nyamannya kami selama berada di sana. Namun saya berusaha mengubah semua itu dengan memvisualisasikan nikmatnya berbagai makanan di sana (baca : aneka kue oleh-oleh khas Medan). Enak sih, tapi harganya lumayan..

Jadi ceritanya..

Perkara kesulitan toilet dan tak higienis menyisakan efek negatif buat kesehatan. Hati-hati ya teman-teman. Toilet kotor, hampir dipastikan bisa menyebabkan infeksi saluran kemih dan saudara-saudaranya. Dan itu akhirnya menimpa saya di sana. Kebayang dong seperti apa rasanya, mana di lapangan pula?

Tentang pekerjaan, saat kegiatan di lapangan akan berakhir pada jam 7 malam tiba-tiba kami didekati 4 orang lelaki besar  yang didalangi sang pengkomplen kasus. Ia langsung mengkonfrontasikan kegiatan kami. Kaget, pastinya! Untunglah mereka tidak berniat jahat, karena kami hanya berdua wanita dan seorang supir. Asli, deg-degan. Padahal perjalanan menuju hotel masih 2 jam lagi.

Belum lagi intrik pribadi teman-teman lelaki yang tidak sependapat dengan sebegitu iritnya ‘bos’ kegiatan kemarin, katanya tak sesuai janji. Ah, sambil lalu aja..

Lalu ketika pulang ke Jakarta, saat tiba di depan rumah baru saya sadari jika koper saya tidak ada di tempat. Komplen ke bagian lost & found, ternyata tidak ditemukan. Memang saat itu kami berlima membawa hampir 20 jinjingan baik berupa alat maupun milik pribadi, belum lagi koper berisi alat yang harus dibawa ke kabin.

Jadi ada dimana sang koper gerangan berada?

Lama-lama saya jadi tidak yakin. Saya jadi curiga, jangan-jangan koper itu memang tidak pernah terbawa ikut ke Jakarta alias masih tertinggal di bandara Polonia. Atau bahkan parahnya malah belum masuk conveyor, saking sibuk dengan kardus-kardus bika ambon ups.. Kopernya sih kecil dan mereknya hanya Polo-poloan, jadi tidak terlalu sakit hati kalau hilang. Tapi isinya itu adalah sekumpulan baju kotor selama 4 hari di lapangan, jilbab, rangkaian underwear, sajadah, mukena (hoho.. yang ini jadi inget seserahan, minta lagi kali yaa..), obat-obatan,  plastik isi duren, dan charger hape.

Duh, ga kebayang tuh koper bakalan semerbak wanginya. Antara bau duren dan pakaian kotor, haha..

Tapi inget charger hape, jadi gimanaaa gitu? Seharian itu saya berasa pilu, tak mampu berpikir banyak. Yang ada di pikiran saya hanya, masa sih kudu beli hape lagi? Belum lenyap rasa gelisah di hati akibat insiden hape anyar saya yang baru berusia 3 hari di akhir tahun lalu. Nokia baru itu tiba-tiba nekat ikutan diving selama hampir 15 menit dalam tas ponsel di pinggang. Tak disadari karena saat itu baju saya terguyur air saat melakukan ritual angkat-mengangkat peralatan berisi air di tempat kerja. Apes banget!

Ya ampun, betapa serunyaa…

Perasaan saya jadi aneka warna. Tidak keruan. Antara lelah, lapar, sakit gigi, sakit tenggorokan (yang ini gara-gara dikasih es krim di pesawat), sedih, marah, kesepian, dan lain-lainnya. Semua itu membuat saya ingin jadi kura-kura yang bersembunyi dalam cangkangnya. Jadi tidak bisa berpikir jernih.

Tapi sekarang sih, alhamdulillah sudah lumayan cenghar (kalau kata orang Sunda), sudah membaik. Sudah mulai beraktivitas melaksanakan hutang sisa-sisa kegiatan yang lalu. Meski masih disertai suara serak-serak batuk.

Yuk, semangat!

45 thoughts on “Aneka rasa

  1. eh, pas kopdar sabtu kemarin, blog ini salah satu yang bikin iri temen2 .. isinya jalan2 melulu katanya. Dibayarin pula ..😀
    Loba nu sirik tah …

    Tapi mun baca postingan ieu, sirik teu nyak …

  2. Semangat , mudahan kopernya bisa balik.
    Aku pernah kejadian barang ketinggalan di bandara asal. Segera dikirim dengan penerbangan berikut, langsung bisa diambil di lost and found

  3. antara kasian sama mau ketawa baca ending tulisannya mbak Hilsya..
    tapi hebat euy..kekesalan yang terpendam bisa dikisahkan dengan menarik dan lucu pastinya..duren plus baju kotor hehehe

  4. Waduh bertubi2 juga ya mbak..
    Semoga yg dapet koper mbak nggak keburu pingsan ya pas buka ;D

    Kali aja koper polo2annya mbak bisa berguna dipake atau dijual barang beberapa puluh ribu,kali ajah bisa dipake buat makan beberapa hari🙂
    Kan itung2 memberi sedekah. Hihihihi😉

    Insyaallah pst ada gantinya.

    Yuk semangaaatttt
    #pasang gaya pompom ;D

  5. ckckck….
    itu lah salah satu alasan nya kenapa aku paling males traveling…
    selain suka ribet ama mabok darat nya…aku juga suka rada susah ke toilet gitu mba…
    Harus pilih pilih…hihihi…

    eh kemaren juga kopdar ama Irni dari Pontianak dan sempat meng gosipkan tentang dirimu yang kerjanya jalan jalan terus…hihihi…

    Semangat ya mbaaaa…hayu atuh kita nongton drama korea…*teu nyambung*

  6. Ya allah mbak jangan ngambek yah, maafken..mohon dimaafken…aku bukan mau bilang “ aku nggak punya pulsa” tapi aku mau bilang..”aku nggak punya HP” hehehe pasti nggak percaya…aku tuh kalo kerja nggak pernah bawa HP lho mbak hpku baterei rusak, satunya lagi tak tinggal buat ibuk kalo aku tanya tanya keadaan dek nana, hehehe itulah deritaku..hehehe..
    Terus ini januari ini lagi repot serepot repotnya, dikerjaan kayak dauber uber, nggak da waktu luang, terus dirumah awal minggu ini ada bapak dan ibu mertua datang hehehe, *alesan yah mbak..maaf banget jadi jarang bisa BW dan ngeblog..
    Dirumah walah apalagi…semoga setelah ini bisa lancar nge blog dan BW..maaf yah mbak..maaf..
    Nanti aku sms lagi deh minta maafnya kalo sampai dirumah 
    Miss u mbak, udah dulu yah aku rapel ceritanya..ketinggalan banyak cerita dirimu nieh…
    Diper”sorry yah mbak” belom lagi mau ikutan kontes blog kinan…tiap hari utak atik photone dek nana kalo ada waktu luang jadi nggak bisa BW..hiks..paling juga kelewat itu kontes..yang lain aja udah lewat..
    Waduh koment apa email ini…jangan marah yah mbak…doain aku banyak rejeki, biar insyallah tahun ini bisa main ke Jakarta hehehe..turun gunung euyy…..:)
    Salam buat mas syafiq dan kak hilwa..juga si ayah 

  7. ya ampun mama Hilsya… tapi yg namanya hilang koper yah gimana yaa.. sedih jg.. hiks…
    ayo mama Hilsya semangat lagi yaaa… setelah kesulitan ada kemudahan… ehhehe… amiiiin,,,😀

  8. Mbak Hil, pertanyaan berikutnya yang muncul adalah: sudahkah menemukan kopernya?
    btw, ngebayangin cerita Mbak Hil di lapangan kok jadi membayangkan keseruan yah..jadi kek ngebayangin jaman SMA, suka kemah pramuka gitu

    (errr.. kok jauh yah kayaknya? ehehehehhe..)

  9. Hihihi kopernya sekarang gimana Teh, udah ketemu belom?? Palings ebel emang urusan ilang barang kaya beginih!

    Waktu ekmaren gw ke Kuching baby stroller Zafira entah raib kemana. Setelah menanti ampri 1 jam, ampir dirubungin lalet, akhirnya ketemu juga. Doh!! Esmosi ekye!!

    NB: Itu yang lebih penting chargernya ato durennya ya?? Hihihi

  10. Hilsyaaaa…udah seminggu ini saya juga lagi batuk sampe hilang suara…
    Duh, rasanya memang gak pararuguh…mau tidur batuk terus, mau duduk juga bawaannya ngantuk melulu karena dikasih obat dokter😦
    Tapi Alhamdulillah, hanya waktu yang bisa membuat semua kesedihan dan rasa sakit itu berlalu. tetep semangat, Hilsya…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s