Rupa-rupa galau

Hm, edisi galau kembali melanda.

Sebenarnya sih ga ada apa-apa, cuma kebetulan lingkungan sekitar aja yang kurang mendukung suasana hati.

Nomer 1, saya ‘tertinggal’ seorang diri di ruangan bersama pekerjaan yang seabrek-abrek (yang ini lebay). Eh, tapi ada sih yang banyak membantu saya, masih ada anak PKL. Kalo ga ada dia, saya bisa nangis kejer kali (yang ini lebih lebay).

Pengen kabur dan jalan-jalan. Tapi kalau saya ga ada di kantor siapa yang beresin dong?

Masalahnya bukan karena kerjaan yang belum selesai. Tapi lebih kepada ‘keanehan-keanehan’ atas hasil pekerjaan yang saya dapatkan.

Kenapa bisa begitu? huhu…

Saya yakin ini bukan murni kesalahan saya, tapi memang kebetulan segala aspek pendukung yang tidak bisa bekerja 100% maksimal. Hasilnya jadi ‘ajaib’.

Oke, lupakan saja! Laporkan apa adanya dengan penuh catatan pertimbangan ini itu.

Nomer 2, tadi sore si sulung lapor kalau nilainya anjlok. (Asli) saya rada kecewa. Meski saya bisa maklum karena sepanjang ulangan kemarin, ia menderita penyakit gondongan dan panas tinggi. Walau sakit ia bersikeras tak ingin menunda ikut ujian. Saya cuma khawatir jika sebenarnya ia tidak konsen belajar karena terlalu asyik dengan dunia maya. Saya juga mendapatkan laporan yang sama dari orangtua yang punya anak sebaya, yang mengeluh anaknya anteng dengan hape. Si sulung juga idem, bukan hape tapi ia sedang maniak jadi Sone dan rajin ngegame Ameba Pico.

Wis, lupakan lagi! Tadi ia berjanji akan berusaha lebih baik lagi, insya Allah katanya…

Nomer 3, saya sedang kebingungan mencari pilihan antara netbook atau laptop. Mau merek apa, spek-nya apa, buat apa (lha?).  Aneh kan? Padahal ‘bank dunia’ sudah mengucurkan dana. Bayarnya bisa dicicil. Kalau galau, semua harus dimaklumi. Semua masih serba kurang jelas. Semakin banyak mencari referensi, malah semakin bingung. Yang ada, saya malah beli hape (tapi ga mahal kok).

Aiih, ini malah lebih ga jelas..

Nomer 4, saya masih penasaran dengan seringnya kehilangan uang. Entah di rumah atau di kantor, semua masih belum ada titik terang. Tapi itu juga karena salah saya, kurang apik sama barang pribadi.

Uh, agak nyesek. Tapi gimana dong ya? Belum rejekinya.

Nomer 5, saya dikejutkan dengan keinginan si kecil yang bersedia disunat pada hari Kamis besok. Serius? Ya ampun, gimana atuh? Kok malah saya yang jadi nervous sih. Ayahnya sih kurang setuju, karena ia masih kecil. Tapi saya pikir juga banyak kok anak-anak yang lebih kecil yang sudah disunat. Ditambah pula, metode apa yang akan dipakai masih bingung. Mau konvensional, electric cauter, apa dengan klamp? Makin banyak membaca artikel, malah emaknya yang keder. Sementara yang bersangkutan sibuk membuat wishlist.

Hwaduuh, kumaha ieu teh?

Asli kepala saya berdenyut-denyut dan hilang selera makan (ditambah masih ribet ama kawat). Btw, tadi habis nimbang badan ternyata sudah turun 2 kg euy!

Iklan

40 thoughts on “Rupa-rupa galau

  1. Asli Mbak aku minta maaf, karena justru tertawa dengan kegalauan ini, maaf yaaa, tapi cara berceritanya lucu…

    Aku tebak setelah nulis ini Mbak malah lebih damai, iya g sich?

    Saran boleh dong ya…
    5. Coba untuk bersegera dengan ZISWAF Mbak, ini berdasarkan pengalamanku juga, gara2 nunda2 bayar echh yang ada malah kehilangan, diingatkan dengan cara-Nya. Maaf kalau beda kasus 😉

    6. Iya ya anak cowok suka minta sunat dadakan, Hamasku juga Juni lalu. Biasalah Mbak, Emak-emak emang suka nervous kalau dah nyangkut beginian, aku juga #ngaku… Hamas dulu aku pilih pakai electric cauter, lebih aman diawal karena tak tampak darah2.

    Maaf lagi, ini kommennya kepanjangan yaK…

    • gapapa Ke, abis nulis ini juga lega ..
      saran diterima banget kok..
      no 5. iya kayaknya gitu, insya allah udah dilaksanakan *tapi kok tetep banyakan mall-nya dibanding yg mal (jadi maluuu)*
      no 6. electric cauter bisa toh? soale kemarin ada saran untuk kembali ke konvensional supaya darah kotornya ngalir.. ga ngerti banget2 tapi mbayanginnya gimana gitu?

      btw..perasaan ga ada no 6 deh.. hihihi linglung.com

  2. keknya ketinggalan banyak berita dari mbak satu ini…kok ada kawat? kok ada berat badan turun?

    kalau aku jadi mbak, aku bukan hanya galau, aku udah pasti teriak-teriak di twitter, di blog, di FB dan di segala macam media (etdaaah.. ). tapi menulsikannya di blog dengan pointers-pointers begini, membuat kita bisa mencontreng dan bisa mengeliminasi persoalan yang kurang penting (itu kalau aku ding, lagi kalau dilihat masalah-masalah di atas keknya penting semua yaaa… apalagi bagian terakhir, aku sendiri yang ngilu… dan gak sanggup memikirkannya..)

    Mbaaaaak Hiiiiiiiiiiiiiiiil… (ini sapaan harusnya di awal, tapi pengen aja nulis disini.. hihihihihi)

    • Ais.. halaaah.. itu skripsi udah kelaar belum?
      aku ga punya twitter, fb cuma buat ngegame, blog juga kudu disaring..
      pointer gini emang yang paling duluan aja yg nyangkut.. ga nyambung ya?

  3. Hahaha..Mari tertawa dalam kegalauan Mbak. Sepertinya ini dunia semua ibu, terutama menyangkut kegalauan ttg anak-anak. Saya saat ini jg sedang deg2an nunggu hasil ujian semester Januari besok. Sementara yg digalauin tenang-tenang saja. Salam galau 🙂

  4. gedubrak.. edisi galaunya sampe lima.. itu gmn ceritanya bingung netbook atau laptop eh malah beli hape… hadeh…

    ehya, aku yakin pasti besok Hilwa naik lagi nilainya ya.. semangkaaa… ^_^

    si Syafiq minta disunat ya… semoga bisa kesampaian ya Syafiq,, sunat di hari Ibu 😀
    wishlistnya apa nih? hehehe…

    • makanya jadi rada smash gitu tuh.. cenat-cenut (lebay)

      iya si kaka sakit panas pas ujian kemarin, jadi ya gitu deh.. bocorannya sih ke 6
      si kecil mau sunat, bolak-balik ditanya.. bener ga?
      daftar hadiah : sepeda, laptop (halaah), sepatu, jalan-jalan ke taman mini… (yg ini sih nengokin tante Tia aja)

  5. Assik dietnya berhasil ya..turun 2kg lumayan..

    Woalah bener2 emak Galau nih,banyak yang di pikirkan..
    San..tai..*kata bang Oma Loh*

    Iya Ya musim liburan,musim di sunat,tuh mumpung si bungsu lagi mau,kenapa ngga??

  6. Kalau anaknya udah mau di sunat mah, turutin aja, pendapat saya sih .. soalna Fauzan juga gitu kok. Ngedadak cuma dalam jangka waktu sehari. Insya Allah kalau ortunya ridho, semua bakal baik2 aja.

    Ternyata bukan balonku ada 5 ya, tapi galauku ada 5 ..

  7. Met menggalau ya Teeeeh qiqiqiqi….
    Tapi sama sih sebenernya, akhir2 ini kok semua2nya melenceng dr harapan ya, bikin nafsu makan bertambah #lho? haiyyahhh malah curcol :p

    De Syafiq mo disunat kamis besok tgl 22 des??? *takjub*

  8. wah mbak sekarang jadi tambah kurus dong…:)
    ceritanya ini lagi episode galau yah 🙂 semoga cepet kelar galaunya…
    semoga kakak lebih semangat lagi dan insyallah lebih ditingkatkan belajarnya
    mas syafiq mau disunat?? jadi ingat ponakan..dulu juga usia segitu kayaknya kelas 2 gitu disunat..mas naufal minta sendiri waktu itu..:) nggak papa mbak mumpung mau…semoga lancar yah mbak..:) apa nieh wishlistnya..kangen neih ngobrol tapi saya juga blom banyak waktu luang untuk dunia maya nieh…wish u all the best mbak..:)

  9. bagus dong udah siap disunat? emang umurnya berapa mbak? kalo di Arab, sunatnya pas baru umur seminggu 😀 .. btw, mau dooong turun dua kilo. ini aku yang ada timbangan naik merayap muluuuuu…dooooh

  10. Jadi sebelum acara sunatan Mamanya sempat dibuat galau ya? hehehe… padahal yang minta disunat gak galau tuh, malah asyik buat wishlist. (Eh mbak, apa isi wishlistnya… hehehe. Mau tahu aja).

    Ternyata banyak juga hal2 yg membuat galau ya mbak?

    Seneng banget bisa mampir lagi kesini mbak… Apa kabar? 🙂

  11. Hehehe galau emang ‘sesuatu’ banget deh *maksud lo San???*

    Mengenai ilang duit, harus lebih teliti lagi Teh nyimpennya. Hehehe soalnya gw juga teledor seh orangnya tooosss*

    Kalo nomer 5 kan alhamdulillah kemaren udah tercapai *hebat Aa Syfiq. Nangis teu pas disunat??*

    Untuk nomer2 laennya, cuma bisa kasih ucapan “Semangka (Semangat Kaka)!!” 🙂

    • bingung nih siapa sih yg dipanggil aa.. *biasa dipanggil dede soalnya*
      nangis bentar abis ilang obat bius..

      rejeki insya allah diganti ama yang lebih baik
      semangka udah mahal.. sekarang musim jeruk shantang *lebay emang..*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s