Anggaran belanja bulanan : hitungan kasar

Dulu.. dulu bangeet, demi bersikap disiplin saya berangan-angan untuk selalu mencatat setiap pendapatan dan pengeluaran per bulan. Tapi pada kenyataannya, saya tidak pernah menyempatkan diri untuk sekedar mengingat apa yang sudah dibayarkan dan peruntukannya. Ah, apakah ini disebabkan karena saya tidak suka pelajaran matematika?😦

Dengan prinsip asal yang penting tetap bisa menyisihkan sedikit (kalo bisa sih banyak) pendapatan di awal penerimaan sebagai simpanan yang tak dapat diganggu gugat, semuanya mengalir begitu saja. Tapi tidak sepenuhnya boros lho! Masih tetap penuh perhitungan.  Ada pos pengeluaran tertentu yang telah dipisahkan. Mata elangnya masih awas kok. Dompet tetap dilirik setiap saat. Memang, ada konotasi jika masih ada lembaran merah di dompet, artinya masih bisa leluasa. Tapi jika tinggal yang ungu, apalagi yang abu-abu.. walaah, alamat kokoreh (mengorek-ngorek : bahasa Sunda) deh!

Sebenarnya hal tersebut bukan kebiasaan yang baik. Saya tau apa sulitnya sih menulis? Kadang jika segala detil sampai terlalu diingat kok rasanya malah gimana gitu ya? Tapi mungkin ini cuma perasaan saya (dan kemalasan saya) saja. Yang lain tetap menjalankan tugasnya kan?

Soal pencatatan tetek bengek buku kas, ibu saya jagonya. Rapi sekali beliau menuliskan tiap kegiatan penerimaan dan pengeluaran. Lengkap sampai hal terkecil. Sampai-sampai saya suka tersenyum sendiri melihat coretan beliau. Maklum yang harus dipertanggungjawabkan bukan uang pribadinya. Selama bertahun-tahun ini dengan senang hati, beliau menjadi bendahara yang tak digaji bagi keluarga besar saya.

Pada kesempatan ini, dengan pedenya saya mencoba menghitung anggaran belanja bulanan yang sudah dikondisikan oleh Pakdhe. Seperti biasa, hitungan kasar. Dan aslinya dari tadi saya bolak-balik bertanya berapa harga ini itu atau nyari contekan tagihan di mbah google (jujur)

—————

Tagihan listrik dengan daya 1300 volt (moga-moga sekringnya ga suka ngejepret sendiri)   Rp 200.000.

Meliputi penggunaan alat-alat elektronik yang dimiliki sang pemilik rumah yaitu 2 unit AC, kulkas, rice cooker, dispenser, komputer, 2 laptop, serta kebutuhan rutin lainnya.

Kebutuhan dapur   Rp 915.000

1 tabung gas 12 kg @Rp 75000,  beras 10 kg    Rp 90.000,   lauk pauk/sayuran 30 hari x Rp 25000  Rp 750.000

(Anggaran dibuat  sedikit, karena di rumah hanya berdua  dan kompor gas yang dipakai hanya satu saja. Jika ingin makan di luar atau mentraktir tamu, biaya dimasukkan ke dalam anggaran lain-lain)

Kebutuhan belanja bulanan   Rp 500.000

Perlengkapan mandi, air mineral galon, detergen, pembersih lantai, kosmetik pria dan wanita (tidak perlu beli setiap bulan kan?), dan lain-lain

Tagihan PDAM   Rp 100.000

Telkom  tagihan tetap  Rp 65.000

Langganan Speedy  Rp 295.000

Tagihan Pulsa   Rp 300.000

Mobil (bahan bakar premium)  Rp 500.000

Biaya lain-lain (digenapkan)   Rp 1.125.000

Jadi total anggaran bulanan adalah  Rp 4.000.000

Bagaimana?

Mudah-mudahan pas ya..  Dasar saya tidak mau ribet. Semuanya digenapkan saja. Tidak ada angka puluhan atau ribuan (kalo di tempat saya biasanya uang recehan itu suka langsung habis dipakai jajan anak-anak). Saya asumsikan hidup di Surabaya itu tak jauh berbeda dengan di Tangerang. Fleksibel deh, bisa kurang bisa lebih!

=========

Artikel diikutsertakan pada kuis Anggaran Belanja Bulanan di Blogcamp

50 thoughts on “Anggaran belanja bulanan : hitungan kasar

  1. selalu kagum ya mbak dg ibu2 yg bisa mencatat dg detil pengeluarannya. saya juga blm bisa, jd lebih milih mengklasifikasikan saja pengeluaran itu. lebih kurangnya pokoknya ga lebih dr maks tiap kualifikasi. salam mbak hilsya.

  2. Kebalikan, mbak, saya paling sukaaa mencatat segala pengeluaran hihihihi…. Rasanya puasss banget aja mbak kalo pas akhir bulan trus ngecek total pengeluaran ternyata masih di bawah target, itu artinya target menabung terlampaui. Puasss…rasanya!😀

    Btw, listrik daya 1300 VA trus tagihannya sebesar 200ribu sebulan, berarti mbak udah lumayan hemat energi lho😉

  3. Hahaha.. bener kata Mba Yuni, rata-rata peserta kontes mbuat budget sekitar 3-4 juta. Aku punya lebih sedikit dari dirimu, Mbak. Aku hitung sampe receh-receh kali ya…😀

    Di rumah sih aku juga bikin catatan pengeluaran bulanan, udah terbiasa sejak sekolah dulu. Bapakku yang mentang-mentang akunting selalu minta laporan keuangan, tapi kami punya nggak pernah balance tuh… Selalu saja ada yang salah. Papaku langsung pitam: “Kemana uangnyaaaaa…???? Nggak apa-apa habis, tapi jelas kemana habisnya. Cariiii..!! ”

    Mengkeret, deh…😀

  4. sssiip mbak…dibuletin aja yachh biar gampang heheheh…bener mbak biasanya uang recehan utk jajan anak2….

    kalo aku msh suka nyatat pengeluaran dirumah tp ngerekapnya belum sempat…masih males hihihi…..

  5. ikut senyum2 aja deh baca2 anggaran yang ditulis para ibu-ibu dalam kontes ini..
    Jangankan buat ngitung anggaran rumah tangga, buat ngitung kebutuhan sendiri aja masih blum bisa,,,, pokoknya sekenanya dan sebutuhnya😀

    smoga sukses bu..

  6. hihihi… aku nggak ngikut yg ini Mbak…

    lg mules liat angka… hehehhee…
    eh tapi keseringan jg suami sih yg atur2 anggaran rumah tangga, jd aku tinggal ngatur buat belanja dan keperluan anak😀

    semoga sukses kontesnya mbak.. ^_^

  7. Aslkm. Helllo Mbakyu, apa kabar? Damang? Hehehe mangap baru amen lagi neh. Mumpung Double Zee masih pada kebo, emaknya keluyuran bentar sebelom nyetrika baju yang udah 4 abad ga disentuh2🙂

    Waaahhh di Indonesia mah bayar listrik termasuk murah yah Jeng. Kalo dimari, walopun ekye cuma pake alat2 listrik standard rumah tangga, bayar minimal 150 RM. Makanya niat pengen beli ovn dibatalkan secara wattnya gedde. Kata temen yang uda pake oven, baking seminggu 2x, bayar listrik bisa ampe 300 RM. Gubraaaxxx!!

    Okeh deh Say, sekian dulu namunya. Gudlak yah Mbakyu. Gw mah sekarang boro2 mo nikut kuiz, blogging ajah mani susyeeee😦

    Kiss kiss buat Aunty Hilsya dari Double Zee

  8. haduh haduh haduh *panik*
    aq orang yg paling muaaalleess nyateeetttt sampe ditegor suami berkali-kali
    sesekali pernah sukses nyatet pengeluaran sbulanan tapi balik lagi ke malesnya (T___T)

    liat-iat anggaran belanja bulanan orang, aq jadi pengen jedot-jedotin jidat ke tembok, aq booorrrooosss sangat tampaknya… aq tinggal di makassar, kebutuhan 4 orang dewasa, 1 balita untuk bulanan aq masih *dengan cepatnya alias suka ga ampe habis bulan* ngabisin 6jt, konsumsi + bayar listrik, air, telpon thok! di luar bayar kredit rumah, investasi pendidikan anak,dll. itupun anggaran kaya bensin mobil, speedy dibayarin kantor suami (T___T)

    pejimana siiiikkk caranya supaya bisa rajin nulis2in anggaran?? *mewek kejer*

    • zie.. namanya punya bocah mah anggarannya pasti gede
      apalgi di makassar lebih mahal dibanding di pulau jawa.. eike aja klo jalan ke makassar bawaannya tekor *kebanyakan jajan soalnya*

      mau rajin? kudu dipaksa.. hahay

  9. wuih, rupanya ada lagi yg ngalahin bunda malesnya ,…xixixixii…😛
    kalau dah hitung2an , paling males, sama kayak Hilsya ….dibuletin aja , biar gampang
    yang penting , gak tekor… 😀

    Semoga sukses diacara ini ya Hilsya
    salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s