Panen

Berhubung sedang miskin ide untuk menulis, maka kali ini saya hanya akan posting hasil panen tanaman yang tumbuh di halaman rumah.

 

penampakan lengkeng pingpong *sayang, buahnya kurang asoy*

Lengkeng pingpong ini saya beli dengan semangat 45 di pameran tanaman dan buah-buahan yang diselenggarakan tiap tahun pada bulan Agustus di lapangan Banteng. Dibeli tahun 2006, saat masih setinggi 50 cm seharga Rp 50.000 di konter Trubus. Waktu itu varietas pingpong merupakan jenis yang  paling ngetop seantero dunia perlengkengan. Rasanya manis buahnya tipis tapi bijinya besar. Tanaman kami ini kurang memuaskan. Si pingpong jarang berbuah, mungkin karena terlalu banyak tanaman di sekitar dan juga kurang kena sinar matahari. Sekarang sih pingpong kalah pamor. Saya sudah tidak terlalu mengikuti varietas yang paling cihuy. Gampangnya tinggal beli aja deh!

Mangga di halaman rumah kami jadi topik ngetop kali ini. Mangga ini ditanam sejak rumah kami masih berupa lahan kosong oleh tetangga depan rumah. Entah jenis apa. Bentuknya hampir menyerupai mangga apel, bulat dan kecil. Yang jelas jika masih muda rasanya masam sampai membuat kita meneteskan air liur. Tapi jika sudah matang, buahnya berwarna kuning oranye, berair, kadang berserat kadang tidak, dan manis luar biasa.

Karena letak rumah kami di hook, buahnya menjulur sampai ke jalan. Bahkan anak-anak sering iseng menyundul-nyundul buah mangga saking lebatnya. Tahun ini adalah tahun terbaik. Kami panen sampai 5 sesi (masih kalah sih ama sinetron cinta fitri). Tiap kali panen sebanyak 2 ember bekas kaleng cat 25 kg. Mungkin berkahnya juga, karena dibagi ke tetangga sekitar, yang lewat, yang ditawari, atau yang minta, buahnya jadi banyak sekali.

Alhamdulillah, tahun ini kami tidak perlu membeli mangga.

46 thoughts on “Panen

  1. wah, manggaaa .. *ikutan Mbak Irma.
    Pohon mangga disini sering gak bagus tumbuhnya, mungkin udara dingin ya ..
    Yang panen malah pohon jambu batu merah, sampe dibagi2.

  2. Mak sumpe ngiler lihat penampakan mangganya..mau dong mak dikirim hehehe….walah asli…kayaknya mengkel atau masak di pohon tuh bener bener Leziza …hmmm ngilerrr pengen tuh mangga apel yang manis..terus itu lengkeng bisa berbuah yah mak..aku punya dirumah tulungagung gede doan pohonnya tapi nggak berbuah, katanya harus disilangkan atau diserbuk atau ditanam lebih dari satu gitu …alah nggak ngerti aku akhirnya kayaknya di tebang tuh pohon…..
    btw kirim via email dong gombalan gombalannya..lumayan menghibur …:)
    thakns alot yah mbak…cipika cipiki dulu..kangen neh lama nggak chit chat..

  3. mba Hilsyaaaaaa…
    Mengapa oh mengapa, semua tumbuhan yang aku tanam di depan rumah selalu tewas dengan sukses ya mbaaaa…
    Sumpah…beneran…boleh tanya sama mba Irma yang pernah mampir ke rumahku dan takjub melihat tamanku yang ajaib ituh….hihihi…
    Bahkan beliau mengenali rumahku bukan dari nomer rumahku…tapi dari bentuk taman yang tidak terurus ituh…hihihi…alangkah kejam nya…

  4. Asri banget rumah kalu punya pohon2 buah yang bisa dipanen bareng keluarga ya Mbak😉

    Bener juga Mbak mirip Mangga Apel. Iya Mbak berkah, jadi panen mangganya makin banyak *tapi kami belum kebagian nich Mbak, bikin ngileeeeeerrr….

  5. Aku dulu pernah nanam klengkeng… tapi gak tumbuh dengan baik, dalam arti tak tambah tinggi dan juga sepertinya daunnya juga tak tambah banyak.
    Akhirnya dengan terpaksa aku cabut kembali deh.😦

  6. wahh mangganya mangga ubi yachh…yg bulet2 itu hihihi…enak tuch…

    kalo dirumah aku mangga indramayu tp skrang panennya cuma sedikit…smpe2 tetangga ngga kebagian…untung tiap hr ada tukang mangga yg lewat depan rumah…jd tetangga ngga ngiler2 amat sm mangga dirumah aku hihih……

  7. wuah mantap mbak… hihi…iya nih si Mama juga lg panen mangga… mangga apel, buahnya bulat2 juga.. tp agak asam… mgkn krn nggak sabaran apa ya jd petiknya masih terlalu muda.. hehehe..

    satu lg yg lg berbuah dirumah jambu sm kedondong, mbak… wah klo kopdar masing2 bawa buah2an bisa ngerujak ini yak… hahaha… slurp…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s