Jalan-jalan Sabtu

Dari seminggu lalu saya disms temen dunia maya, katanya mau ngajak ketemuan. Berhubung bukan orang Jakarta dan ga tau lokasi, akhirnya saya manut-manut aja waktu diminta janjian di kota tua. Kebetulan, jadi bisa bawa krucil untuk menikmati panasnya suasana di kota tua Jakarta karena sejujurnya saya juga belum pernah ke sana. Duh, hari gini?

Oke, baiklah.. Janji untuk belajar mencintai museum di negeri sendiri akan saya mulai. Titik pertama, tentu saja Museum Fatahillah. Dengan tiket masuk dewasa seharga Rp 2000 dan anak-anak Rp 1000, kami menyusuri isi museum dengan penuh hikmat. Berbarengan dengan para siswa SD dan SMP ikut serta menikmati guide gratisan.  Tepat juga pilihan kami karena begitu melihat prasasti, si kaka langsung berceloteh panjang lebar bahwa prasasti-prasasti itu telah ia pelajari di sekolah. Seperti biasa, larangan untuk foto-foto diabaikan oleh seluruh pengunjung *termasuk saya karena ga melihat tanda larangan*. Banyak sekali abg labil bergaya alay di seluruh penjuru ruangan.

Usai berkeliling, kami keluar untuk menyambut tamu jauh dari Pontianak yang sedang tugas ditambah plesir plus kopdar, di area sekitar taman lokasi patung Hermes dan meriam si jagur berada. Sosok fisik meriam tak lepas dari tangan usil abg yang ingin mengenang kehadirannya dalam bentuk grafiti tip ex.

Ga usah cerita kopdarnya ya.. Dengan mudah saya bisa mengidentifikasi sosok yang dimaksud. Ada Irni dan Divia. Yang jelas saya jadi ngerasa tuwir abis diantara para gadis belia itu. Daripada kepanasan sambil minder, maka saya mengajak mereka berkeliling Museum Wayang. HTM-nya sama juga, masih murah meriah. Di sana kami memandangi berbagai jenis wayang yang berasal dari segala pelosok nusantara. Dominasinya tetap dari Jawa berikut kisah silsilah Pandu Dewanata yang *cuma itu* saya kenal.

Kelaparan di siang hari? Jangan khawatir. Di area museum dan sekitarnya terdapat gerobak tukang jualan tanpa pelindung alias makan di bawah terik matahari langsung *bisa sambil sun bathing* maupun Cafe Batavia *yang harganya lumayan*. Ya sudah.. akhirnya kami memilih menu soto padang sambil melakukan proses tanning. Sedangkan saya berkeliling mencari bubur ayam *masih ngilu kalo buat makan daging dan kacang..hihi*

Tak lama kemudian, tamu dari Jakarta Timur akhirnya tiba juga setelah terjebak kemacetan di jalan tol. Dan kembali, saya berhasil mengenali sosok Tia beserta balatentara termasuk si imut lucu yang putiiiih banget, Vania. Kami sepakat untuk melanjutkan perjalanan mencari tempat ber-AC di seberang jalan. Tujuannya Museum Bank Indonesia dan Museum Bank Mandiri. Masuk kedua museum ini gratis. Interior bangunan museum terlihat sangat indah dan informatif.

Namun setelah dari sini kami berpisah, Irni turut serta dengan Tia sekeluarga. Sementara saya dan Divia lanjut ke museum Mandiri. Saat melongok ke seberang jalan, Divia menunjukkan bahwa di kolong dan seberang jembatan itulah letak pasar Asemka. Hahay, senangnya.. akhirnya tau juga eike dimana Asemka berada🙂

Pasar Asemka terkenal dengan barang-barang fancy dan aksesoris terutama untuk kebutuhan grosiran. Setelah berpisah dengan Divia yang akan pulang ke Depok, kami berputar-putar sana-sini untuk mencari aksesoris bros, kalung, gelang, atau peniti jilbab yang sedang in. Saya yang ga tau mode ini akhirnya menyerah tanpa hasil karena kebingungan memilih. Si kecil sampai minta digendong, mogok jalan karena kecapean. Dan akhirnya, kami memutuskan untuk masuk ke dalam toko mainan. Hwaa… surga banget tuh toko. Barang-barang jauh lebih murah dan lengkap. Sayangnya si kaka udah besar ya.. jadi udah ga pantes kalo beli boneka dan main pasaran. Akhirnya pilihan untuk permainan bersama jatuh pada papan scrabble dan sudoku, sementara untuk si kecil seperti biasa mobil remote *dipilih yang paling murah aja*, untuk keponakan saya memilih fun block dan writing block, dan untuk si kaka ditambah playdough demi menyalurkan hobi berkreasinya.

Tak disangka, pada pukul jam 4 disinari mentari sore demi menunggu feeder bus yang tak kunjung datang akhirnya membuat kami memutuskan untuk banting setir memakai angkutan lain, yaitu metromini dan taksi. Belum lagi kemacetan Jakarta diiringi panas terik yang aje gile membuat saya geleng kepala. Ditambah busway berjejalan penumpang, pintu tol penuh kendaraan, dan bus kota yang tak kunjung datang. Saya jadi sedikit kapok jalan-jalan di hari Sabtu.

Jadi anak-anak, apakah kalian senang jalan-jalan di Sabtu ini? Jawabannya.. senang. Senangnya pasti bukan karena diajak ke museum deh, tapi karena dibeliin mainan kan?🙂

47 thoughts on “Jalan-jalan Sabtu

  1. Wah makasih ya mbak mau ketemuan sama aku dari kota nun jauh disini.. hehehe.. tapi itu ngelanjut ternyata? Waahh.. jadi kepingin deh.. padahal aku juga lagi nunggu jemputan sampe jam 3an.. hehehe..

    Kapan2 kalau ada kesempatan ketemuan lagi ya mbak.. dipilih tempat yg lebih dekatan kali yak.. hehehehe… oia.. thanks bingkisannya🙂

  2. Ahahaay… Mama Hlsya udah posting hihihi… ^_^

    Mbak, kmrn aku sms masuk nggak?
    Ternyataaa… pada ngelanjutin jalan2 yaaa… ah jd penasaran sm asemka itu… sama toko mainannya juga… hehe…. sayangnya jauh bgt😛
    kayaknya kapok deh aku ke daerah kota sabtu siang… lol… *mgkn hrs brgkt lbh pagi kli yeee*

    aku jam 4 udah smpe rumah mbak… itu aja aku ngerasa udah capek pwol… kasian hilsya kecapekan ya… tapi seneng kan dpt maenan… hihihi…

    oot, aku lg bewe jam 2 pagi nih mbak,,, gara2 tidur kesorean, jam 8… ya itu krn kecapekan… hahaha…

    • udh kusms balik lho ya.. tapi jam sekitar jam 7.30 malem.. udh tidur kayaknya…

      asemka mah surga grosiran asesoris dan barang lucu-lucuan… ampe bingung milihnya
      mainannya juga murah.. mungkin sama dengan pasar gembrong..

      he-eh, capek banget.. sapa suruh pake wedges ya.. panas-panasan pulaa…

      • Iya neh mbak.. paling cepet mama.hilsya deh.. Padahal baru pulang jam 7 apa gt.. hehehe..

        Lain kali ganti tempat yg lebih ademan yak😀

  3. hai Mbak Hilsya…baca ini jadi pengen cireng dan cilok di kotatua hehehe…jajanan anak2, rasa biasa aja, tapi ngangenin. Perlu barengan temen yg santai aja makan makanan beginian *duh ngeces* hehe iya itu alay, abege, jam sekolah juga banyak loh yang nongkrong di museum – aku beberapa kali pagi atau siang ke museum sejarah dan sekitar, bingung ngeliatin anak sekolah keliaran :))

    • emang.. masih ada tuh, melambai-lambai pada diriku.. sambelnya yg merah itu ya.. duh, rasanya ajiip banget..hehe..

      udah di Ina ya? aku belum ke tempatmu lagi…meluncur ah..

  4. Ping-balik: Latih dan Pelatihan.. « Celoteh Niee

  5. yah itulah jakarta , mau sabtu kek ,atau hari biasa, panas dan macet mah udah biasa , kalau gak gitu , bukan jakarta namanya Hilsya🙂

    senengnya yg kopdaran, dan bunda paling suka deh baca tulisan ttg kopdar
    selalu ada cerita indah dibalik setiap kopdar
    pertemanan didunia maya yg jadi nyata , pasti asik banget biarpun gempor ya Hilsya😛
    salam

  6. Jakarta Kota mah emang terkenal daerah macet…aku aja smpe kapok kerja di daerah situ gara2 kalo macet susah banget kendaraanya…ngga ada alternatif lain….udah gitu puanassnya pwolll…..mateng dech hehehe…..

    tapi asyik yachh kopdarnya….sayang ngga ada fotonya

  7. Wah seru ya. Kalo suk a wisata tua, di jkt jg ada tempat yg keren lo. Namanya museum prasasti. Itu kuburan si tapi keren. Ada makam so hok gie (sayang bgt krg terawat) Dan banyak patung2 malaikat. Kalo ke jkt lagi mgkn bs kesana. Happy traveling!

  8. hihihi.. main di Kota tua bikin kepanasan yah mbak…. hehehe..
    lain kali kopdaranya yg ademan yakk.. 😀
    serukan mbak di asemka, main kesana was-was kantong bakalan bolong plong hehehe🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s