Kawat..

Saya kelaparan. Lapar tapi tidak bisa makan, tepatnya masih kesulitan untuk bisa makan enak dan nikmat. Setelah terasa seperti ini, baru disadarkan kembali dengan banyak nikmat yang telah diberikan Allah. Salah satunya nikmat sehat.

Oke, saya tidak akan panjang lebar. Kawat-kawat imut nan kejam itu akhirnya bertengger di dalam singgasana mulut, setelah bertahun-tahun saya melarikan diri darinya. Konstruksi gigi yang makin lama makin tidak keruan bentuknya menyebabkan sakit dan harus segera diatasi. Meski sudah familiar, tapi tetap saja rasanya kembali ngilu. Saya langsung lemas saat sadar ‘penderitaan’ ini akan berlangsung 1-2 tahun. Waduh.. padahal saya kan lagi masa pertumbuhan. Lagi senang-senangnya makan.

Rasanya sungguh sangat tidak nyaman. Apalagi dengan penampilan kawat ortho yang malah membuat orang jadi berfokus pada mulut kita. Ga tau apa kalo mulut rasanya tambah maju karena penuh aksesoris dan jadi susah mingkem? Inginnya sih memakai yang transparan atau invisalign sekalian, tapi harganya itu lho bikin pingsan. Makanya saya heran jika ada seseorang terutama anak-anak ABG yang tidak punya masalah gigi nekat tampil demi gaya untuk memakai bracket.  Lain halnya karena keharusan. Saya memberi contoh pada si kaka yang sebentar lagi harus menjalani hal yang sama. Si kaka malah lebih gawat, gigi serinya berputar hampir 70 derajat. Ditambah dengan tampilan gigi yang besar-besar sementara rahangnya kecil. Dokter gigi sampai memutar otak bagaimana cara mengatasinya.

Kembali lagi ke topik, saya benar-benar kelaparan. Meski sudah bisa beradaptasi, tapi tetap saja rasa ngilunya masih menarik-narik. Gigi yang merenggang sudah mulai merapat, tapi yang tidak beraturan belum kembali ke tempatnya masih berjejalan ingin memajukan dirinya..hihi. Perjuangan masih lama ternyata, dan sayangnya saya tidak bisa menikmati any kind of  food  dengan sukacita. Semua serba halus dan dipotong kecil-kecil. Inginnya hanya makan bubur gandum atau malah bubur bayi sekalian. Bawaannya kalo makan pengen langsung ditelan. Sayapun jadi tambah rajin bawa kaca dan sikat gigi kecil. Harus tambah rajin membersihkan gigi, terutama sehabis makan.

Semoga setahun segera cepat berlalu, amiin…

62 thoughts on “Kawat..

  1. katanya wanita mau menderita demi tampil cantik, Hilsya
    namun, tentunya ini bukan hanya sekedar tampil cantik, krn Hilsya udah cantik🙂
    untungnya gigiku gak perlu ‘dianiaya’ kayak gituh, krn sudah pada tempatnya semua …

    Yuk, ngebakso dan makan pizza ,Hilsya ………
    ( biar Hilsya ngiler….jahat banget sih si bunda ini )😀😀
    salam

  2. walah mak…kirain mau narsis ikutan trend mode, hehehe..sabar mbak demi kebaikan🙂, aku juga nieh benernya pingin ngerapiin gigi, nggak genah blass, tapi kepikiran pasti abis banyak soalnya sudah nggak karu karuan, gingsul yang nggak genah didepan kalo dipaksa di cabut akan jelek karena dibelakannya tumbuhnya juga nggak bener dan ini solusinya harus pake kawat gigi juga..hiks…dulu kepikiran juga ngerapiinnya, tapi semakin kesini dan dah laku pula hehehe…jadi nggak jadi..mending buat yang lain aja dananya..terus aku juga worrie ma kinan nanti, semoga gak nurun aku struktur giginya..semoga kayak bapaknya yang rapi dan kecil keci manis…:)
    hmm..selamat berjuang mbak..:)

  3. Ternyata memakai kawat gigi membuat derita baru, to? Kira2 para abegeh yang terlanjur pasang jadi gelo tidak, ya?
    Kalo lagi tidak nafsu makan gini, enaknya bikin badan langsing mbak Hilsya jadi tambah langsing. Siapa tahu bisa jadi size 4 seperti model?

  4. Ternyata pasang kawat gigi tuh repot juga ya?
    Jadi gak kebayang kalo saya yang makannya super cepat ini harus bawa kaca dan sikat gigi kemana-mana. Hiy… Hehehe.

    Salam kenal.

  5. ya ampun…ternyata smpe segitunya yach penderitaan memakai kawat gigi…makin heran sm orang2 yg make gawat gigi cuma utk gaya…btw itu si kakak knapa koq giginya bisa muter smpe 70 derajat? ini beneran mom? kalo boleh diposting khusus dong ttg gigi si kakak…sebab musababnya…barangkali ada hikmah yg bisa kita petik supaya gigi anak2 kita bisa tumbuh dgn semestinya….

  6. Aku juga sempat mikir mau pasang kawat gigi mbak.. tapi difikir lagi rasanya aku gak perlu deh.. lagian lihat orang pake kawat menderita banget gt.. hiiiiiii

  7. Mbak, saya bingung mau prihatin atau mau ketawa..hihihihi…

    Pake kawat gigi memang gak nyaman banget yah mbak, keinget temen sebelah saya, beberapa bulan lalu mulai pake kawat gigi, hampir dua minggu cuma bisa makan bubur caiiirrr dan ngomongnya monyong2 hihihihi…

    Semoga penderitaannya lekas berakhir ya mbak😀

  8. ya itulah manusia, yg pny gigi normal malah pake yg harus pake pinginya ga pake.
    Yg rambut kriting dilurusin, yg lurus dikritingin. Krng bersyukur x yak

    smoga giginya ga bandel dan segera berbaris rapi lg ya mbak hehe

  9. Ah, baru pasang kawat gigi, Hilsya?
    Semoga ‘penderitaannya’ segera berlalu dan bisa cepet beradaptasi dengan adanya ‘benda’ baru itu…😀
    *eh, posting barunya banyak bener nih, jangan-jangan itu efek positif dari pemasangan kawat gigi ya*

  10. Jadi inget dulu nganterin temen kos yang mau dikawat giginya krn si gigi gingsul sana sini. Setelah dicabut dan dipasang, temen saya bilang (tentunya ngomongnya gak jelas krn kesakitan) “Kalau waktu bs diundur lagi, kayaknya gak mau deh gigiku diapa2 in” hihihi. Saya akhir2 ini sering banget janjian sm dokte gigi, tp bukan mau ngawatin gigi sy sih, tp emang giginya saya bolong nya pindah2…*untung biayanya diganti kantor …legaaa…😀 *

  11. Kawat Gigi ?
    Oh Tidak … Tidaaakkk …
    tiba-tiba “gigi” saya jadi linu …
    hehehe

    (lho kok giginya pake tanda kutip om ?)
    (aahhh pake ditanya lagi ..)

    salam saya Bu

  12. mbak… hihihi… klo abis kontrol dulu biasanya aku makannya cuma mie instan yang mateeeng banget… atau roti dicelupin ke susu… hihihi… ^_^

    lama 2 jg kebal… setelah 5 thn bersama, i sometimes miss my bracket… lol…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s