Senyum sejuta dolar

Dari kemarin kebetulan saya lagi agak ribet.  Saking ribetnya, sampai buat menarik bibir kiri dan kanan ke arah atas sepanjang masing-masing 2 cm (iya.. jangan cuma satu sisi ya?) selama 7 detik aja jadi lupa. Walhasil.. penampakan wajah menurut para pengamat jadi keliatan tegang banget, hihi.

Prolog ga penting..

Tapi ngomong-ngomong tentang senyum, saat ini saya lagi kangen pengen senyum.

Bukankah akan selalu menyenangkan bila kita melihat seseorang tersenyum? Entah dari seseorang yang tidak kita kenal, sahabat, rekan kerja, keluarga apalagi jika dari dia si tambatan hati, ahaayy! Segalanya terasa membahagiakan. Analoginya, kebahagiaan itu setara dengan mendapatkan air di padang pasir, seiring datangnya hujan di musim kemarau, menanti beduk maghrib saat akan berbuka, mendapat THR menjelang lebaran atau saat diijinin cuti karena mau jalan-jalan *yang terakhir ini perumpamaan yang rada-rada*

Dari wiki nih : dalam fisiologi, senyum adalah ekspresi wajah yang terjadi akibat bergeraknya atau timbulnya suatu gerakan di bibir atau kedua ujungnya atau pula di sekitar mata. Kebanyakan orang senyum untuk menampilkan kebahagiaan dan rasa senang.

Senyum itu datang dari rasa kebahagian atau kesengajaan karena adanya sesuatu yang membuat seseorang tersenyum. Dibuat untuk menampilkan diri menjadi lebih menarik, dengan ketulusan ataupun latihan. Pernah dengar kan bagaimana para maskapai melatih awak kabinnya untuk tersenyum senatural mungkin sepanjang pelayanan? Atau model-model cantik yang diharuskan berekspresi sedemikian hingga agar menampilkan aura terbaiknya?

Iya, kuncinya ternyata latihan. Latihan untuk tersenyum. Meski sulit dan tidak ingin, usahakan sepenuh hati sehingga akhirnya muncul suatu kebiasaan yang merefleksikan ketulusan *btw, latihan ini sih buat gue banget yang dibilang orang diem, galak, jutek, dll.. lha kok ga ada manis-manisnya yak?*

Karena kita (eh kita? saya kalii.. ) bukan seseorang yang diberi kelebihan rupa yang menawan, maka seyogyalah senyuman ketulusan itu menjadi tambahan pemanis agar lebih indah dipandang. Inginnya sih punya senyum sejuta dolar, yang punya pesona tanpa bermaksud menggoda, yang hadir dengan ketulusan apa adanya, yang berniat beribadah untuk menyenangkan saudaranya.

Iya, katanya obat tidak akan diperlukan karena penyakit tidak akan datang pada seseorang yang senyum tiga kali dalam sehari🙂

Maka dari itu, dengan sedikit memaksa saya hadirkan senyum sejuta dolar saya saat bercengkerama dengan anak-anak beberapa tahun yang lalu. Momen ini diambil pada saat usia saya 17 th +++ *ngakak guling-guling* dalam rangka family photo session ala kadarnya di rumah sambil mencoba kamera kantor. Waktu itu saya kirim beberapa foto ini kepada seseorang karena pengen banget dibikinin frame foto  keluarga yang bagus. Tapi sampai sekarang hasilnya ga pernah nyampe tuh. Entah karena sang editor bete ngeliat muka saya yang jelita tiada tara apa karena belum dikasih DP ya?

Ya ampun, baru pada sadar kalo gue cakep banget?

Ups, salah ya? Gini nih kalo terlalu mengkhayal sebagai kembaran dan terobsesi pengen nyamain muka ama Dian Sastro *dilengkapi usaha ngumpulin kantong plastik bekas belanja untuk oplas*. Ya udah lebih baik mengaku dengan lapang dada kalo Dian itu udah berevolusi jadi seperti di bawah ini… Tadaaa

Warning : Jangan percaya pada tampilan fotografi, biasanya penampilan di foto suka menipu..

===========================================================================================

Mohon maaf jadwal display foto kali ini sudah mencapai deadline, waktunya diturunkan dari layar komputer🙂

Alasan mengapa gambar ini saya ambil sebagai the sweetest memory adalah karena pada momen ini kami terlihat sangat bahagia. Bolak-balik kembali ke file ini pun terasa tak jemu. Berkali-kali saya pandangi pun saya selalu bahagia. Apalagi buat saya yang saat ini sudah ‘berumur’. Saya merasa anak-anak seperti sudah beranjak dewasa. Rada alot rasanya kalo mau bikin pose peluk-pelukan kayak gini. Apalagi ama si kecil tuh. Mungkin karena udah abg, tiap kali mau dicium bilangnya malu. Mau disayang-sayang, katanya aku udah gede. Tapi kalo mamanya ga ada tetep aja nyari-nyari dan kolokan. Ah, dasar bocah!

Tulisan ini diikutsertakan pada acara 1st Giveaway: The Sweetest Memories.

Eh, lupa.. Neng Orin, happy anniversary ya.. jangan lupa formula 227 untuk menghasilkan senyum sejuta dolar yang dahsyat..qiqiqi

57 thoughts on “Senyum sejuta dolar

  1. akhirnya …. muncul penampakan jelas si pemilik blog, geulis uy …

    si kecil siga Fauzan pisan, udah gak mau dipeluk + dicium2 ama emaknya, udah gede ceunah .. tapi kamana2 nutur2 indungna …

    btw, Kampung Daun di Parongpong bu ..

  2. akhirnya,..wajah mbk Hilsya tampak sudah..:)
    yg foto pertama kan xixixixi berarti mbak Hilsya pernah main di pasir berbisik ya?? hehehehe
    selamat deh mbk,..semoga menang kontesnya!turut mendoakan

  3. kok bisa mirip sama gambar yg pertama? masih sodaraan kah?😀

    anak2 memang begitu ya, besar sedikit udah ga mau dicium2😦
    padahal kan masih pengen cium2in mereka hehehe

    semoga menang kontesnya ya mba

  4. Aaaah….cantik fotonya (iya deh…obyeknya juga :P), kok si Ayah ga diajak putu2? Seru nih keliatan bgt Hilwa en Syafiq deket sama mamanya, kereeen…

    Sudah tercatat ya Teh, walaupun last minute, tapi ini penampakan paling jelas dari seorang Mama Hilsya *halah lebay* he he. Hatur nuhum idh ikut meramaikan.

  5. Ping-balik: Peserta 1st Giveaway : The Sweetest Memories « Rindrianie's Blog

  6. Hilsyaaaaa…senyumnya beda-beda tipis kok dengan Dian Sastro…😉
    Saya juga baca posting ini sambil terus tersenyum, siapa tau ketularan manisnya senyum Hilsya dan DS *jurus merayu yang amat jitu*

  7. yeaah,,, ahirnyaaa.. bisa liat foto dian sastro lagi,, setelah dia memutuskan menikah mpe kemaren blum pernah liat dian lagi.. haha… *gak penting..

    ini yg penting, akhirnya bisa lihat penampakan ibu bareng anak-anak….😀
    Anak-anak (ABG) wajarlah kalau gitu bu, tpi biasanya nanti kalau udah dewasa balik lagi kaya anak2,,,,😀

  8. Akhirnya Mama Hilsya muncul juga ke permukaan…
    iyaa… mirip DS versi muslimah… ihiiiy…

    ehhee…
    Mbak…back pain nya udah sembuh belom?
    semoga cepet sembuh ya mbak… biar bisa tersenyum sejuta dolar lagi dong😀

  9. saya tahu kenapa mbak nyari foto DS dari arah samping, karena kalian miripnya memang dari samping kan?? hahahahaha (ups) *piss😀

    meskipun si foto DS bagus, tapi foto mbak jauh lebih bagus kok, karena ada 2 malaikat kecil yang bener2 kasih senyum paling tulus.. setulus senyum saya tentunya..🙂

    • hwaduuh.. kasian bener ya Dian.. aslinya kalo dr samping beneran malah ancuur diriku.. 🙂

      iya yg bikin bagus dan selalu bikin tersenyum ya ulah dua bocah itu, ada-ada ajaa…

  10. Horeeee…baru kali ini liat penampakan mbak Hilsya dengan jelas. Sapa bilang gak rupawan? Manis gitu kok, hehehe *udah dipuji nih mbak, jangan lupa kiriman salaknya yah..hahahaha*

    Baca tulisan yang terakhir bikin saya ngebayangin tar kalo Raja udah gede, jangan2 dia gak bakal mau lagi saya peluk2 dan cium2..hikkksss….

  11. kok rasanya aku saja yg nggak bisa lihat fotonya ya ( gaptek kali ya ?😀 ) soalnya semua komentator pd ngomongin fotonya mbak Hilsya, tapi aku nggak nemuin di postingan kali ini kecuali fotonya ds ?

    btw, good luck ya mbak, semoga menang deh😉

  12. wah telat setelat telatnya…
    gara gara 3 harian nggak BW..hiks..
    mak kirim by mail aja ke ekye dong photo yang dipasang itu..pingin lihat neh…penasaran..
    sodara sodara sekalian..saya dah jumpa langsung dengan yang punya blog ini..masih muda..geluis pisan ….cantik ..ramah …langsing….*mak resep tetap langsin dan awet muda-nya dong..hehehe
    mbak tahu nggak mbak apa bapakku tanya tentang mbak?? Udah menikah apa belum?? wakkkkkkkkkkkkkkkk…..tak percaya bokapku kalo dirimu dah punya mas syafiq dan kak hilwa…

    • foto kemarin pas aku masih muda banget mam.. 17 taun.. (jangan lupa dikali 2 yah)

      aslinya aku emang baik kok (??) tapi kalo diem suka keliatan galak kata temen-temen..hihi

      btw, salam buat bapak yg juga masih seger dan awet muda.. halaah, si bapak berlebihan banget yaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s