Modifikasi makanan

Jadi ibu-ibu kalo setengah-setengah gini emang susah *siiigh*

Sebuah peringatan buat para anak gadis atau istri supaya meningkatkan kemampuan dan keahlian di bidang perdapuran. Bukankah cinta bisa tambah lekat gara-gara perkara perut? Asyik banget bukan kalo kita bisa menyajikan makanan luar biasa untuk keluarga tercinta? Made by hand with lots of love. Halah ngomongin apa siih?

Memang banyak yang bilang, seiring waktu kemampuan kita di bidang apapun akan bertambah dengan latihan dan frekwensi. Alah bisa karena biasa kalo kata pepatah sih. Namun hal itu tidak semata-mata bisa berlaku bagi semua orang. Ada yang sudah bertahun-tahun, tapi tetep aja kaga gape-gape juga. Kalo udah gini, ya mohon dimaklumi dengan sepenuh hati aja. Mungkin orang itu punya kelebihan di bidang lain.

Contohnya ga jauh-jauh, saya ternyata minim keahlian dalam bidang masak-memasak. Apalagi kalo seperti chef Farah Quinn atau ibu Sisca Soewitomo *ngayalnya kejauhan*. Melihat aksi mereka memasak seperti tinggal mencampur-campur bahan begitu saja dan langsung jadi. Penampakannya pun begitu menggoda. Kadang kalo udah kecewa dengan hasil usaha sendiri, saya suka mogok masak. Mengandalkan warung sekitaran komplek yang rasanya enak dan murah meriah jauh lebih menguntungkan. Udah makanannya enak hemat pula.

Tapi karena ga bisa masak itu, kadang saya jadi jauh lebih kreatif. Saya rajin memodifikasi makanan siap saji. Misalnya, di deket kantor ada warung sunda yang menjual sop daging atau ayam seharga Rp 10.000 yang isinya hampir daging semua dalam satu mangkuk. Jumah sayuran bisa dihitung jari dan ladanya terasa sekali. Jika dimakan langsung, anak-anak pasti ga akan mau. Maka di rumah, saya rebus sayuran penunjang hingga empuk lalu sop isi daging tadi dijeburkan dan menambahkan air dan bumbu sehingga kuahnya ga akan terlalu berasa pedas. Maka jadilah satu panci kecil sayur sop yang bisa disantap semua.

gambar diambil dari archive.kaskus

Paling sering kreasi dilakukan terhadap lauk yang sudah matang. Misalkan setelah membeli beberapa potong daging lalu sayurannya ditambah lebih banyak.  Tadi pagi saja 2 potong semur lidah (yang ini beli) dan 3 potong semur daging (yang ini dikasih) telah berhasil saya olah menjadi semur daging dan kentang semangkok besar.

Ada juga teman saya  yang suka kreatif memodifikasi makanan. Misalnya potongan sayuran sop seperti wortel dan kentang dia olah lagi untuk dibuat menjadi isi risol/pastel. Atau mengolah bumbu-bumbu matang dengan berbagai macam lauk sehingga tampilannnya bisa lebih variasi. Hehe, mungkin memang beginilah naluri jadi ibu-ibu. Harus pintar memutar otak supaya semuanya bisa bermanfaat.

Ga tau ya.. mungkin buat beberapa orang, ada yang tidak biasa mengolah makanan siap saji dan kadang langsung dibuang jika tidak lagi ingin dimakan. Tapi buat saya, itu tindakan mubadzir. Ga rela aja kalo masih banyak orang kelaparan lalu kita bertindak seenaknya. Buat saya yang penting sepanjang masih layak dimakan, makanan itu harus dihabiskan *sambil melas ke si ayah supaya dia yang ngabisin.. hihi, curang!*

Mungkin buat para ibu yang jago masak sih, semua ga masalah kali ya. Tapi buat saya yang punya banyak kekurangan, “Ayo, marilah kita berkreasi dibalik kekurangan kita, supaya kelebihan kita bukan karena semata banyak kekurangannya.”😀

53 thoughts on “Modifikasi makanan

  1. Urusan dapur mau ga mau saya kudu kreatif. Milih menu 4 mcm, belanja, siap2, masak, makan. *chinese food*
    Kalo masak lodeh, angkat tangan. Mgkn mslh kebiasaan aja, Soale dr kcl udah biasa masak tiap libur skull hehe

  2. abdi ge teu tiasa masak bu, gak tau nih .. minat masaknya lagi kemana ya …

    Di rumah sih, jarang membuang makanan, lebih seringnya di kasihin asisten atau tetangga sekitar.

  3. sip banget…sepakat dengan ujaran mama Hilsya pagi ini.
    by the way..maaf lahir batin dulu ya ma..kan aku belum main kesini sejak 1 syawal🙂
    en makasih atas komentarnya di blogku, dukungan semua teman membuatku bangkit dan tak bersedih ..hidup para mama! dan tetap semangat mencoba memasak kreatif! hehehe

  4. bener banget mom…kalo emang bisa di modifikasi jd lebih banyak dan rasanya ngga beda jauh…harus terus dipertahankan keahlian ini…..kalo saya kemampuan memasaknya lebih aprah lagi mom…ngga bisa masak sama sekali hiks….

    karena msh ada tenaga yg masakin tiap hr, jd masih nyantai2 aja hihiih……

  5. Iyaaa….Orin jg kadang suka begitu Teh, beli ayam goreng di warung pecel, trus dimasak ayam suwir, atw dijadiin soto, atw dijadiin campuran nasi goreng, coz beli ayam 1 ekor dimakan berdua doang bs 1 minggu lebih abisnya >_< jadi mendingan beli jadi aja kadang2, trus dimodif deh *sigh*

      • hihihi, nu ieu persis pisan, boro2 beli 1 ekor ayam, 1/4 kg aja gak habis2, mending beli mateng aja. ..
        Khusus masak buat Mbahnya fauzan, krn selera sepuh yg gak suka jajan. Itupun kadang si Mbah masak sorangan…😀

  6. Wah.. saya kayaknya harus mencoba cara jitu yang satu ini nih…. Saya juga rada kurang (kurang banget ding) dalam hal masak memasak… tapi tteteeeppp maksa masak sendiri… hihihihihi…. trims infonyaaaa……

  7. Ibu-ibu selalu punya banyak akal ya mbak, mau gimana lagi, ya emang itulah nalurinya yah, gimana supaya keluarga tetap dapat asupan nutrisi yang terbaik dan enak, tapi teuteup hemat juga, hehe…

    Saya juga sering seperti itu, mbak, misalnya sisa kuah mie pangsit yang dibeli dari luar. Daripada sayang dibuang dan toh kuahnya juga enak, jadilah saya ngerebus sayur sawi atau bayam pake kuah itu😀

  8. sip sip..jadi ibu harus kreatif…saya juga minim ilmu masak memasak…yah sebisanya aja…kalo modifikasi makanan untuk saya sendiri sering..tapi kalo untuk ayahnya kinan dan kinan..belom pernah…ayahnya suka protes kalo berasa aneh hehhee jadi daripada protes mending original aja yang dari beli yah dimakan dan dihabiskan..:)

  9. sama mbak… saya juga ga bisa masak enak.. klo masak yg sederhana aja sih bisa, itu juga beraninya buat konsumsi sendiri dan keluarga yg emang ga punya pilihan laen hehehe….klo kata temen si Rina masak indomie bisa giliran suruh masak supermie die bingung….hehehe

  10. saya biasa bikin spagheti atau pizza pakai bumbu ala indonesia … pokoknya nggak ada rotan akarpun jadi, dan memasak buatku itu hrs having fun dan penuh cinta melakukannya ….. perkara rasa ndak masalah namanya juga msh belajar masak🙂

  11. saya juga ga piawai untuk urusan masak sayuran. Masakan saya standar rasanya cuma bisa dibilang bisa dimakan aja, tapi kalau dibilang enak, kayaknya jau..uuh dewh hehe…

  12. Sama mbak… hehe… tapi tradisi mengolah ulang makanan ini udah dari jamannya Eyangku…
    karena sering juga ada makanan sisa, yang nggak pernah qta buang…
    ya gitu deh… oseng2 lagi dgn sayuran, atau jadiin bakwan atau nasi goreng… apa ajalah…
    jadi aku lumayan bisa olah ulang makanan…
    nah, kalo bikin masakan dari nol… klo biasanya yg jago masak butuh 30 mnt, aku hrs sediain wkt 1 jam… hehehe… maklum, gak gape masak..😛

  13. yang paling asik bunda dong ya Hilsya🙂
    baru masak kalau ada orderan, dan biasanya kalau anak2 dah pada ngumpul di rumah,
    biasanya mereka ordernya juga yg gampang2 aja, kayak sambel+lalapan +ayam goreng atau nasi goreng thok🙂
    kalau gak ada orderan, ya gak masak ……….alias jajan …hahaha🙂
    ( ini jgn dicontoh ya, ninik2 pemalas …hahahah…. )😛
    salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s