Pulang kampung edisi lebaran

Dua minggu nyaris tak bersinggungan dengan kecanggihan teknologi membuat saya susah payah membangun aura kasih positif untuk kembali menulis. Ya ampuuun… hoream pisan! Sisi positif lainnya, saya jadi males ngegame lagi *haha.. ga penting banget sih hobinya*. Cuma kalo anak-anak sih tetep. Begitu melihat kompi langsung rebutan. Ah dasar bocah!

Sesi pulang kampung saya dimulai dengan perjalanan ke kaki gunung Merapi. Dari rumah jam 9 pagi sampai rumah disana jam 5 sore. Dengan pesawat plus delay dan tunggu sana-sini total di perjalanan 8 jam. Begitu tiba di rumah, kami disambut rumah keluarga yang kosong melompong dan berdebu karena jarang ada yang menempati paska kepergian ibu. Bapak datang dari rumah adik ipar untuk kembali tinggal di desa selama kami disana. Tidak ada stok bahan pangan yang bisa diolah bahkan garam pun sudah mencair. Alat-alat makan dan memasak harus dicuci ulang karena baunya sudah apek.

Terasa sekali rasa sepi dan kehilangan ibu bagi saya yang datang pada saat itu. Apalagi buat bapak yang selama ini tinggal disana pastinya.

Malamnya, suasana di kampung terasa dingin sampai menusuk tulang. Saya yang tidak tahan dingin sampai mati kutu menghadapi perubahan cuaca secara ekstrim. Baju yang digunakan sudah berlapis-lapis dan ga jelas modenya. Tidurpun lengkap dengan kerudung dan selimut tebal. Rombeng banget dan jelas-jelas out of fashion. Mandi pun dijama’ dan  berlangsung singkat. Biariiiiin. Rasanya pengen balik lagi ke rumah. Ga tahan.

Idul fitri di tempat saya berlangsung pada hari Selasa. Seperti biasa kami bersilaturahim kepada keluarga besar yang tinggal berdekatan. Dilanjutkan dengan singgah di tempat keluarga besar ibu saya di daerah Pojok benteng selatan. Saat berada di kota pengen rasanya buru-buru balik lagi ke kampung. Panasnya ampun-ampunan.

Karena gantian harus jadi upik abu *bohong deng.. padahal yang lebih rajin bekerja sih si ayah :D*, kami tidak sempat bepergian kemana-mana selain ke pasar. Ya numplek blek di rumah aja. Anak-anak sih bersuka ria bermain bersama sepupunya. Saya? Tarik selimut lagi ah! *kedul mode on*

Tiga hari setelah lebaran saya melanjutkan perjalanan ke rumah orangtua di Sukabumi. Berangkat dari rumah jam 7 pagi sampai di Bogor jam 2 siang, langsung disambut perasaan mual dan mabok karena masalah pencernaan. Disempatkan makan siang bukannya perut jadi enak malah sendawa terus-menerus dan lemas. Saya memutuskan untuk tinggal sesaat. Menikmati keindahan mall agar susana hati dan perut jadi lebih bersahabat sambil menanti kemacetan berangsur pulih.

Oh, iya.. saya paling nervous kalo disuruh pulang ke Sukabumi. Macetnya itu euy.. Euuuh, bikin mengelus dada deh! Sebagai ilustrasi, pada hari yang sama adik ipar saya berangkat jam 16.30 dari Bogor dan sampai di Sukabumi jam 21.00. Akhirnya dengan harap-harap cemas karena takut kemaleman saya memilih berangkat dari Bogor jam 19.30 dan tiba di Sukabumi jam 22.15. Rekor itu mah, lumayan gancang..

Yang paling heboh saat kepulangan menjelang masuk kerja, kemacetan antara Sukabumi dan Bogor merajalela. Pada Hari Sabtu dan Minggu nyaris 24 jam kendaraan tidak bergerak. Aiih..paraaah! Untungnya saya pulang pada hari Senin, dimana lalu lintas lebih lengang dan perjalanan sampai di rumah dicapai selama 6 jam dengan bis non AC dan bawaan segambreng *khas dari kampung walaupun pulang dari kota juga*

Hasilnya?

Saya datang ke kantor dengan perasaan melayang. Badan aras-arasen. Tulang selangka serasa banyak anginnya. Kepala pusing. Leher kenceng. Bahu sakit. Mata sembab dan ngantuk berat karena kecapean lalu malah susah tidur. Dompet menipis pula, hihi. Sampai di kantor, saya tidak melakukan aktivitas apapun karena ruangan masih sepi penghuni. Mood kerja masih ketinggalan. Saya malah minta dikerokin si bos karena keringat dingin mulai terasa. Halaaah, bener-bener pisan.

Ya begitulah efek pulang kampung! Moga-moga segala kelesuan ini segera berakhir. Semangat!

Iklan

52 thoughts on “Pulang kampung edisi lebaran

  1. Euleuuuh….kebayang capena Teh, tapi yg penting udah silaturahim pas Lebaran ya 😀

    Oh iya, nuhunkeun dihapunten sadaya kalepatannya nya Teh, sok heureuy plus kumawantun *halah bahasana :P* hihihi…

  2. Mbak Hilsya sukabuminya dimana? aku juga ada saudara di cipeteuy…dr parung kuda masih 2 jam-an lagi…tp udah lama ngga kesana nechh……

    pernah juga kerja di sukabumi…di cikembar klo ngga salah…yg arah mau ke jampang…..euhh kapok kerja jauh2….ngga betah euuuy…..

    trnyata efek pulang kampung smpe sgitunya yachh…untung aku ngga harus mudik kalo lebaran….

  3. Wah ternyata acara mudik sahabat bloggers rata2 diwarnai lemah letih lesu… hehehe…
    tapi seneng kan silaturahmi bareng keluarga… (membuatku bersyukur banget krn keluarga semua ada di jakarta).

    minggu pertama masuk kerja pasca liburan nih, semangaaat mama Hilsya… hehehe…

    mohon maaf lahir dan batin ya mbak, salam utk keluarga… ^_^

  4. Mudik selalu capek yak.. makanya temen temen aku byk yg pulanv kampungnya diluar lebaran giu mbak..

    Mudah2an cepet hilang deh capeknya. dan moodnya dateng lagi 🙂

  5. mbaaaaak… sebelumnya mau mengucapkan maaf lahir bathin ya
    🙂
    coba mudiknya bawa aku, pasti seru deh..nanti aku kerokin,aku pijetin, aku ajakin maen uno biar gak bosen. hahahhahaha…

  6. Dear,

    wahh….. ngiri dech dengan teman2 yang bisa mudik….. kami lebaran di miri aja dan ternyata… eeehh … ternyata kitaaa sama yach hari selasa tanggal 30…….. kalo di malaysia emang tanggal 30 sudah ditetapkan oleh sultan2 pemegang tampuk kekuasanaan disini…..

    capek pasti yach… sukabumi – bogor ampe 4 jam an…. pling dosss….. semoga moodnya cepat nyampe….. mungkin kemaren ketinggalan kereta api….. hikkksskskksss

    regards,
    … Ayah Zahia …

  7. Hilsya, saya juga mudik ke Surabaya, tapi nggak pake macet karena naik kereta api….hehehe, padahal dari Garut ke Bandungnya itu, duuuuuh, 5 jam booo… 😛

    Selamat lebaran ya, mohon maaf lahir batin juga bila selama ini ada kekhilafan serta ketidaknyamanan dalam bersilaturahmi. Saya juga belum bikin posting baru Hilsya, masih keneh horeaaaaam… 😀

  8. hehehe..bos-nya baik banget yah mau ngerokin..:)
    coba nanti kapan kapan aku minta bos singaporeanku untuk ngerokin..hehehe, apa yah reaksinya..:D
    wah abis pulang kampung pada tepar yah mbak..alhamdulilah cuman aku aja, kinan ayah dan utinya alhamdulilah sehat sehat..:)
    ayo mbak semangat..udah ah mau rapel baca postingan sampean 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s