Kangen Indonesia

Hayyaah judulnya.. serasa sedang berada di luar negeri. Padahal ikutan give away lagi?

Biariiin ah. Mumpung masih ada yang bisa diceritakan berdasarkan pengalaman pribadi. I like it *pake gaya Rianti*. Jadi ga perlu mengarang indah mengkhayal kesana-sini. Perkara menang atau nggak, itu sih urusan kesekian.

Temanya gampang. Chimenk meminta kita buat menuliskan suatu hal yang membuat kamu kangen Indonesia saat berada di luar negeri. Nah lho? Saya kira ini bakal jadi tulisan yang gampang. Ternyata butuh mikir juga, hehe.. secara memorinya maju mundur ga jelas gini.

Oke mari kita mulai satu per satu! Kita buka jejak kelam ke-ndesoan saya saat menjelang terbang ke luar negeri, apalagi untuk yang pertama kali..

Sepuluh tahun lalu, saya kampungan banget menjejak di bandara. Parno. Soalnya itu bener-bener my first flight. Kalo ga ada beasiswa kerjasama pemerintah Indonesia-Jepang, mungkin pergi keluar negeri itu judulnya silakan bermimpi deh. Boro-boro ada penerbangan murah macam sekarang yang bisa beli tiket dengan harga 0 rupiah. Melihat harga tiketnya aja, hm.. berapa bulan gaji ya? So, it’s a gift from the Almighty.

Nah, gara-gara ndeso itu pula. Koper bawaan saya jadi overload. Setelah ditelaah ternyata yang dimasukin itu tergolong kategori ga terlalu penting.  Isinya antara lain baju-baju butut yang  sangat ga matching dengan lifestyle di sana..hihi. Lalu berbagai makanan macam abon, kerupuk ikan bangka, kering teri tempe, mie instant (ah.. sebut merek aja deh, waktu itu favoritnya indomie goreng sama mie gelas), biskuit, teh kotak kemasan, kue satu kacang ijo, dan sereal. Ampun deh.. *geleng-geleng kepala*

Ya begitulah, saya berdalih. Berhubung saya akan hidup di negara asing yang mayoritas penduduknya non muslim dan pelahap butaniku,  soal makanan pastinya memang jadi prioritas. Bagaimana kalo lidah ga cocok dengan makanan setempat? Susah untuk mendapatkan makanan halal? Nanti makan apa? Kalo bawa mie atau abon kan masih bisa jadi lauk. Haha.. yang dipikirin, makaaan mulu.

Jadi jelas kan, pertama yang bikin kita kangen saat berada di luar negeri itu (mau ada di negara manapun) pastinya makanan Indonesia. Berhubung saya lebih condong mengaku sebagai orang Sunda, maka saya memilih merindukan menu nasi panas dengan lauk ayam bakar atau ikan asin (apa aja.. boleh teri, jambal, peda, atau sepat goreng)  ditambah lalapan dan sambal tomat.

Gambarnya ngambil dari info resto bumbu desa. Duh, kalah deh sashimi ama sushi juga. Lewaat…

Hehe, kenapa jadi nampilin gambar-gambar makanan ya?😀

Nah .. itu kan pengalaman pertama. Apa pengalaman ke luar negeri selanjutnya sama juga?

Ternyata sama aja, saudara-saudara. Lidah ga bisa dikelabui. Okelah kalo cuma pergi sebentar, kurang dari seminggu. Kalo lebih dari itu bawaannya kangen banget. Sampe-sampe rasanya pengen deh ngegantiin koki yang masak di dapur. Sesekali bikin nasi goreng atau sayur asem. Kadang saya atau temen lainnya suka sengaja bawa rendang kering untuk lauk, lalu dimakan barengan dengan teman Indonesia lainnya yang sudah lebih dulu tinggal disana. Atau jika kita punya makanan berlebih biasanya dihibahkan kepada mereka. Mencoba memahami kerinduan mereka akan masakan negara tercinta. Terasa banget kebersamaannya.

Selain makanan, tentunya kita bakal merindukan keluarga. Itu sih hal lazim buat semua orang, apalagi kalo kita tinggal sendiri dan harus berpisah sementara dengan keluarga tercinta. Tapi akses untuk komunikasi di jaman sekarang relatif lebih gampang. Internet memudahkan semuanya.

Ada lagi satu hal penting yang bikin kangen dan ingin pulang. Suara adzan. Memang kalo pergi ke negera mayoritas muslim sih ga masalah. Tapi kalo pergi ke negara non muslim, menemukan masjid dan komunitas seagama, lalu bisa melaksanakan shalat di sana membuat kita merasakan kebahagiaan yang tak terkira. Langsung ke lubuk hati yang paling dalam.

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan sebelumnya dengan topik nasionalisme itu, berada jauh dari tanah kelahiran akan membuat kita lebih menghargai, merindukan, dan mencintai Indonesia lebih dan lebih lagi. Jika kebetulan ada pekan seni yang menampilkan budaya tiap negara, maka pengen rasanya menguasai salah satu tari daerah demi tampil di atas pentas, memakai baju daerah, atau tiba-tiba bisa nyanyi dengan suara merdu di panggung. Menonjolkan keunggulan bangsa. Tapi kalo udah pulang kampung sih kayaknya sense-nya biasa-biasa aja. Ironis memang.

Oh, iya omong-omong tentang baju daerah, dapat dipastikan orang asing pasti akan selalu terkagum-kagum dengan penampilan kita. Kebayang dong berapa banyak model baju daerah yang bisa ditampilkan? Tapi umumnya kebanyakan sih orang Indonesia dikenali dengan batiknya. Seperti saya yang waktu itu dengan nekat meminjam sarung tidur orang Malaysia karena lupa ga bawa kain demi dipadupadankan dengan kebaya putih bekas kawinan jaman baheula untuk tampil di acara makan malam. Hoho.. plis deh. Banyak tatapan orang yang seakan bilang “oh, you look gorgeous“..😀 *maaf, sedang terbawa halusinasi*

Atau ada lagi hobi aneh saya yang selalu membawa baju atasan bawahan dari kain prodo yang cantik dan terkesan trully Indonesia untuk dipakai di event resmi jika ke luar negeri. Jadi kemana-mana, foto tahun berapapun.. bajunya tetep yang itu melulu, hihi. *ga punya lagi soalnya*.

Apalagi ya? Biasanya jika untuk perjalanan singkat sih ga terlalu kerasa I Miss Indonesia-nya karena kita masih terpesona oleh banyak hal. Coba deh, kalo lebih dari dua minggu aja. Mendadak tiba-tiba pengen nungguin abang tukang mie ayam & siomay lewat, beli jajanan gorengan, nonton sinetron langsung dari tipi (bukan via inet), nonton acara gosip, ngerumpi ama tetangga, ikutan arisan, ngebakso bareng ..

Halaah, emak-emak banget!

46 thoughts on “Kangen Indonesia

  1. Cerita tentang kerinduan mengenai indonesia luar biasa banget kamu paparkan. Pasti itu menjadi sebuah kenangan tak terlupakan karena dulunya jauh banget sampai ke LN. Itu ceritamu…apa cerita mereka?

  2. cieee yang kangen juga sama Indonesia.. hahahah.. teteup ya, dimana-mana yang bkin kangen adalah makanannya.. apapun negaranya, kangennya tetep makanan indonesia.

    kalo baju daerah.. heuumm bawa batik aja.. *haiyaah

  3. masakan indonesia emang banyak yg enak… ga usah keluar negeri pun kita bisa kangen rujak cingurnya sby, gudegnya jogja, lumpianya semarang, selat solonya solo, sate padangnya padang, dsb… apalagi klo lagi di luar negeri yaa..🙂

  4. Mak…haduhhhhhhh siang siang mampir kemari…ada gambar makanannnnnnnnnnn huiiiiiiiiiiiiiiiiii…puasa puasa…tahan tahan..sabar sabar..
    ngontes jalan terus yah..hehehe semoga menang yah mbak..:)

  5. *manggut-manggut

    Bener banget yang mbak tulis ini. Kalo perginya cuma bentar sih paling rasa kangen tuh tipis banget karena saking terpesonanya dengan tempat asing itu. Tapi giliran udah lama, beuuhhh….mati kangen deh sama ‘rumah’ di indonesia. Tapi ya itu dia, giliran udah balik sini lagi, setelah rasa kangen terobati pasti deh perasaan jadi gimanaaa banget gitu ngeliat kondisi bangsa yang kayak gini😀

    Btw, saya penasaran liat foto mbak dengan atasan bawahan dari kain prodo itu juga lebih penasaran ngeliat foto mbak dengan kebaya putih itu hihihihi

    • setuju Lis.. emang iya banget seperti itu🙂

      maap kalo masalah foto mah undercover ah.. kalo yg pake kebaya itu kan bukan hasil digital, jadi ga ada scan fotonya.. *alesaaan..qiqiqi*

  6. Dan satu lagi …
    Aroma Kretek …

    aaahhhh …
    meskipun saya tidak begitu suka merokok …
    namun harus saya akui … aroma khas itu … begitu ngangeni …
    serasa di terminal …
    serasa di Indonesia …
    the real Indonesia …

    salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s