Nguli (lagi)

Di saat kebanyakan orang berleha-leha, menarik selimut lagi di pagi yang dingin untuk menikmati weekend, saya buru-buru bebenah. Hehe, salah sendiri bukannya dari kemarin beberes. Yup, seperti biasa saya memang males packing, males buat pergi, males untuk memulai perjalanan, meski saya suka jalan-jalan. Aneh bukan? Ya.. jangan ditiru. Don’t try this at home ya?

Hari ini dimulainya jadwal kegiatan yang memakan waktu 6 hari di lapangan. Dulu sih saya sempat mengharap bisa dilakukan di Jepara, supaya bisa kopdaran ama Susindra. Namun tempat yang diinginkan tidak ditemukan di Jepara. Meski lokasinya termasuk di kabupaten Demak, tapi kami memilih basecamp  di Horison, Semarang. Hehe.. yakin nih? Jawab : yakin. Kuat nih? Jawab : belum tentu, insya Allah. Halaah.. apaan sih?

Alasan tinggal di pusat keramaian adalah  supaya ga terlalu bete di saat pekerjaan selesai. Kami bisa melampiaskan diri jalan-jalan, berburu kuliner atau oleh-oleh. Hm.. belom apa-apa ya, niat mulianya udah ketauan banget.

Jujur, pergi ke Semarang masih bikin saya maju mundur. Makanya saya setengah hati setelah dulu setengah mati. Imej saya masih belum kembali normal. Terlalu banyak hati yang luka disini *langsung ambil mic.. siap-siap nyanyi*. Tapi gimana atuh ya? Time goes by.. It’s been a long time ago.

Kota ini  juga termasuk salah satu kota yang sukses membuat kulit saya terbakar habis-habisan. Panasnya ga kira-kira. Duh.. jabaning kemarin baru perawatan wajah yang mahal di skincare center lagi? Saya lupa kalo mau berjemur lagi. Oh, iya.. gara-gara konsultasi dokter dan langsung shock melihat harga obat & perawatan yang harus dibayar, saya harus lebih aware dengan ganasnya sang mentari di abad 21 ini. Hati-hati lho.. jangan terlalu polos kalo mau berjemur. Minimal harus pake sunblock. Kanker kulit adalah salah satu efek global warming.

Oke.. teman-teman, bukannya saya ga kangen. Tapi gimana ya jam 7.30 ini udah ada wanti-wanti mau segera dijemput dan diantar ke bandara. Karena kemacetan yang melanda ga kira-kira, membuat kami harus bersiap 4 jam sebelum take off. Aiih, waktu tempuhnya aja cuma sejam.

Moga-moga netbook saya sehat dan bisa kembali memberi laporan pandangan mata dari Semarang dan Demak.

Have a nice weekend!

34 thoughts on “Nguli (lagi)

  1. Waahh,, jalan-jalan lagi neh mbak *eh* hehehe..
    Moga2 lancar deh kerjaannya di semarang, dan pulang2 dapet oleh2 bukan dapet ngeluarkan uang buat ke skincare, haha

  2. hik..ngiri ngiri ngiri..jalan jalan lagi ..jalan jalan lagi.:)
    enak bener..kerja sambil jalan jalan..*dulu cita cita saya je…
    wah jangan lupa yah bun..jeprat jepret semua sudut semarang dan demak…:) terus jangan lupa oleh oleh syirup kesukaanku..syirup dari buah kawis. atau syrup “kawista”….hmm jadi kangen..jangan lupa juga wingko babat semarang…terus jangan lupa juga lumpia semarang..hiks kok makanan semua..anyway happy travelling lah bun..jangan lupa oleholeh nya..:)

    • mama kinan.. gimana cara ngirimin kawistanya? via gambar? hehe…
      kebetulan semuanya pada belum ngeh dengan enaknya kawis.. di lidahku kok malah aneh ya?

      belum sempat jeprat-jepret.. belum sempat kulineran.. lagi asiik berjemur🙂

  3. Masih jalan jalan Mbak? Saya titip mata ya Mbak, lihatkan ke tempat yang indah indah, hehe… Semoga nantinya banyak cerita yang bisa dibagikan. Sukses Mbak..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s