Wara-wiri

Dari kemarin rasanya hectic banget.. Tambah-tambah lagi malas buat bikin postingan dan jarang blogwalking ke tetangga, tapi selalu sempat mainin farmville..hihi

Mungkin seperti kebanyakan orangtua murid yang anaknya masuk sekolah di minggu ini, saya juga ikutan rada riweuh. Kali ini saya merasa jadi ibu-ibu beneran. Apalagi ditambah lagi jadi single fighter. Di kantor aja ada 5 orang ibu-ibu yang punya anak berbarengan masuk SD. Makanya dua hari ini masih wara-wiri ke sekolah. Mengantar anak, ikut rapat orang tua murid, ambil seragam, beli buku pelajaran, ambil buku BOS (maklum sekolah negeri), antar jemput dan nunggu sebentar di sekolah untuk dengerin gosip seputar anak-anak.

Ga tau kenapa.. perasaan saya beda banget melihat si kecil pake baju SD lengkap dengan dasi dan topi, yang merah putih pula. Kok cool banget gitu? *halaah.. muji sendiri* Ya ampun, ternyata dia udah bukan bayi kecil lagi ya? Artinya? Saya sudah tambah sepuh, uhuk..uhuk..

Sesampainya di kantor, ketemu teman-teman yang baru pulang dari luar negeri. Yang satu ikut training di Incheon, satu lagi habis melaksanakan ritual jadi mahabandit di Bangkok. Banyak cerita-cerita seru, dan akhirnya malah setengah hari dihabiskan dengan mendengarkan kisah seru mereka sambil lanjut bagi-bagi suvenir. Meski gagal dapet dapet baju dari Bo Bae, tapi lumayan bisa makan manisan buah dan dodol duren. Kalo dari  Korea sih dapet plate cantik. Baru deh after lunch lanjut dengan pekerjaan.

FYI nih, yang namanya sarjana itu kalo di Thailand dipanggil bandit. Jadi kalo mahasiswa S2 ya namanya mahabandit. Tapi hebatnya, teman saya yang suka sotoy dan konyol ga habis-habis ampe sekarang ini lulus cum laude dengan IP  3,85. Padahal subjeknya toksikologi lho! Yang belajarnya harus ekstra mati-matian, dan memang akhirnya dia extend kuliah S2. Seharusnya 2 tahun jadi 3 tahun 8 bulan.. haha. Sementara teman-teman lainnya sudah lanjut S3 ke Eropa atau Amerika. Para mahasiswa itu memang super pinter dan gigih menuntut ilmu. Saya? Jadi malu ..*tutup muka*

Teman saya tadi ditanya oleh ketua CGI untuk merekomendasikan orang-orang yang sekelas dengannya agar mengikuti beasiswa. Bahkan sang profesor akan datang langsung ke Indonesia untuk melanjutkan pembicaraan antar pejabat. Dengan muka serius, teman tadi menyarankan saya dan satu lagi anak baru fresh graduate dari UI untuk langsung join ke universitas mereka. Eh? Please deh! Menurutnya, saya mampu mengikuti kelas itu. Karena saya punya basicnya. Weits.. jadi jiper eike? Asli, ga pede. Saya kan pinternya (?) dulu. Sekarang sih..mm. Aduh, kenapa ya simpul syaraf rasanya jadi pageujeut gini?

Banyak yang dipikirin deh. Banyak pertimbangan.

Seperti saatnya harus ngantar si kecil masuk sekolah dan ngurusin ini itu dulu sekarang..

Yuk mari.. *saatnya jadi ibu-ibu dulu yaa?*

Selamat bersibuk-sibuk!