Tiket dan uang

    

Idealnya blog yang bagus itu hanya mewakili satu tema mungkin ya? Misalnya tentang kuliner, perjalanan, bidang pekerjaan, tumbuh kembang anak, resensi buku/film/lagu/sinetron (whatever deh).. tapi ya hanya satu itu aja. Jadi sifatnya spesifik dan fokus. Tadinya sih ingin membuat postingan semacam itu, tapi kenapa sekarang isinya malah jadi gado-gado ya?

Kenapa kebanyakan tentang curhat ga penting dan ga jelas gini? *siigh*

Lama saya pikirkan.. apa untungnya berkeluh kesah di dunia maya? Sempat sih baca beberapa postingan di blog-blog -yang sudah saya lupakan alamatnya- yang menurut saya ga pantas dikemukakan. Tapi balik lagi, apa hak saya buat menilai dalam skala pantas atau tidak? Ga ada. Itu sudah mencakup privasi seseorang. Mau jungkir balik, loncat-loncat juga terserah yang punya gawean kan? Paling aman, kalo suka silakan lanjutkan, kalo ga suka ya tinggalkan. Beres.

Ya begitulah. Karena saya penganut apapun yang saya tulis di tempat saya adalah hak saya. Sepanjang tidak mengganggu atau menyebut nama orang lain dengan jelas. Maka sesi curhat ga penting ini saya lanjutkan. Haha.. dasar emak-emak anggota klub galau!

Namanya juga kehidupan *mulai berfilosofis*. Pasti punya dinamika rasa supaya tetap hidup. Tinggal bagaimana menikmatinya bukan?

Darimana mulainya ya? Seliweran begitu banyak…

Dulu saya pernah cerita kalau saya ikutan bisnis semacam punya link menuju airlines. Saya bergabung dengan alasan efisiensi, untuk memudahkan pesan tiket karena mobilitas saya lumayan -meski belum pernah dapat upgrade kartu GFF *cuciaaaan*-. Ga seperti bos-bos yang hari ini di Batam, lusa di Yogya, besok di Makassar. Setahun mungkin saya bisa pergi ke lima kota, belum ditambah pulang kampung. Ya hanya efisiensi aja. Kalo menghitung profit mah.. beuh, kapan tau atuh?

Nah.. semenjak di kantor memilih pesan ke agen travel, rejeki saya -yang berada di angka 2-5ribuan per tiket itu- masih mengalir dari teman-teman lainnya. Ada lah barang satu dua. Tapi saya mengamati fenomena yang lucu.

Tentang seorang customer yang hobi banget bepergian. Kadang saya bingung, padahal kondisinya tidak fit 100%. Saya sering mendapati sms-nya meminta saya mencarikan tiket ke sana-sini tanggal sekian. Ada yang deal, ada juga sebatas penawaran. Ah, nevermind.. Ga mentang-mentang saya sudah ngabisin waktu dan pulsa untuk memberi reply lalu yang bersangkutan harus jadi beli. Namanya juga pelayanan.

Tapi kadang saya juga geleng-geleng kepala ngadepin customer. Misalnya saja dengan tiba-tiba dia meminta untuk pembatalan pergi, padahal tiket sudah diisued. Inilah ribetnya, umumnya jika kita akan membatalkan penerbangan kan biasanya diurus agen dalam waktu yang lama. Si agen saya ini, memang sudah bikin statemen dari awal teken kontrak bahwa kita setuju dia tidak mau mengurus pembatalan apapun alasannya. Jadi pemesan harus terima konsekuensinya. Kalo batal ya tiket hangus. Tapi saya sih ga sesadis itu. Biasanya saya usaha langsung ke kantor airlines di bandara atau menghubungi call center. Karena waktu itu saya sedang tidak di Jakarta, maka saya minta dia untuk langsung menghubungi call center. Dia terbelalak, mengetahui saat pembayaran tiket yang 1,6 juta itu hanya akan dikembalikan 450ribu saja bila dibatalkan. Akhirnya, dia memutuskan untuk pergi..

So you got the point?  Kalo ogah-ogahan pergi ya jangan pesen tiket.. apalagi musim liburan seperti sekarang.

Ada juga yang ngutang tiket. Ini sih kombinasi antara saya aja yang terlalu percaya orang, tidak pintar (mau bilang tolol, ga tega sendiri), dan tidak bussiness minded. Dipikir-pikir mana ada, travel yang ngutangin beli tiket dan baru dibayar setelah ditagih terlebih dahulu. Yang sekarang ini kali kedua, dengan alasan keuangannya sedang seret. Tapi sampai sekarang saya masih bersikap gapapa. Memaklumi. Memang belum dibayar juga, dan tidak ada berita dari yang bersangkutan. Wadoooh… Btw, temen-temen kalo pesan tiket ke saya jangan sambil ngutang lho ya? Kasihanilah daku, hiiiks..

Tetapi masalah saya tidak berhenti sampai situ saja. Sedang enak-enaknya tidur *subuuh.. subuuh*, tiba-tiba saya dikejutkan dengan telpon dari seberang pulau. Dia mengabarkan bahwa saya salah mengissued tanggal penerbangan. Tanggal keberangkatan dan kepulangan menjadi sama dan sebangun. Oh.. tidaak! Ya begitulah, akibat permintaannya yang bolak-balik minta dicek semua penerbangan dan dicarikan yang paling murah, akhirnya saya yang ceroboh. Saya ga sadar hari dan tanggal. Semua salah saya.

Minta diganti dong? Jelas. Saya merasa bersalah karena telah membuat calon penumpang gagal berangkat. Akhirnya pagi hari itu saya harus merelakan uang sebesar 3x lipat dari harga semula untuk 2 orang, mana penerbangan harus hari itu, jauh, dan jarang pula. *Hm.. rejekiku*

Penggantian memang harus dilakukan. Saya ikhlas. Merasa biasa saja. Itu sejumlah uang yang cukup banyak buat saya. Melebihi satu bulan gaji. Saya harus meminjam uang itu dan akhirnya jadi punya tambahan cicilan. Tapi entahlah, saya seperti kehilangan sesuatu yang biasa saja. Bukan perkara nominal, tetapi tiba-tiba merasa tersadarkan.

Allah tidak akan memberikan ujian saat kita tidak mampu menghadapinya. Saya belajar banyak dari kecerobohan saya. Lagipun Ia sedang membersihkan harta saya, karena selama ini pastinya saya lalai untuk berdisiplin memberikan sebagian kecil dari yang saya miliki. Dan saya percaya bahwa Ia sedang dan akan memberikan ganti rejeki yang lebih baik. Halalan thoyyiban. Amin!

Ayo.. bersemangat mencari rejeki!

60 thoughts on “Tiket dan uang

  1. dulu chika juga pengennya blog itu temanya satu
    tapi skarang jadi gado2
    gx apalah😛

    hehee…

    yup rejeki itu Allah yg ngatur
    insyaAllah akan ada rejeki yang lebih baik

  2. Waduuuh ini para emak malah pada pamer daster hihihi….
    Kok malah aku yg nyesek ya, mengganti lebih dari sebulan gaji😦
    Semoga gak terjadi lagi ya mbak….

  3. Rezeki emang harus diusahakan yah Mba.. Masalah untungnya bagaimana dan kapan urusan yg diatas… Tapi aku jd inget pesen Papaku bahwa, jangan pernah putus harapan pd Allah.. Semoga hari ini rezekinya lancar Mba 😀

    Mba Hilsya… Apa kabaaar? Maaf baru mampir… Hihihi… Org yg baru ngerintis sesuatu pasti bawaannya ribet yah Mba.. Hehe..

    Aku baca kebawah.. Tnyata Malang nggak lengkap tanpa bakso yah Mba…😀

  4. sangat setuju dan memotivasi sekali bu paragraf terahirnya..

    “Allah tidak akan memberikan ujian saat kita tidak mampu menghadapinya. Saya belajar banyak dari kecerobohan saya. Lagipun Ia sedang membersihkan harta saya, karena selama ini pastinya saya lalai untuk berdisiplin memberikan sebagian kecil dari yang saya miliki. Dan saya percaya bahwa Ia sedang dan akan memberikan ganti rejeki yang lebih baik. Halalan thoyyiban. Amin!”

    Ayo kasab aja lali bismillaah, mugo2 olih rejeki sing berkah, ben anak bojo pada bungah, sukur pisan bisa ziarah mekah madinah,😀

  5. Hahaha ketawa ngakak baca “Tanggal keberangkatan dan kepulangan menjadi sama dan sebangun”, kayak pelajaran geometri aja (eh..benar ya geometri? *malah nanya😀 *. Ayooo..ikutan semangat cari rejeki. Saya juga gitu mam, kalau kehilangan uang atau dipinjem tapi gak dikembalikan, saya berfikir, itu bukan rejeki saya dan Allah sdg mmbersihkan harta saya. Lha kalau dipikirin juga gak kembali kan? jadi ya positif thinking aja.

    OOT mam, dulu SD nya dimana sih? Saya di Suryodiningratan IV. Kalau tinggal di mangkuyudan, kenal Sundari atau Wiwik gak hehehehe. Emang Mangkuyudan kecil apa ?😀

    • mangkuyudan rumah keluarga ibu .. yang masih terpampang nama mbah kakung (alm) terpajang di dinding, tempat aku pulkam semasa abg.. hihihi..
      sd-nya aku di jabar… orang sundaa pisan

  6. Begitu ya mbak susahnya punya bisnis pertiketan, sepertinya ribet.. udah untung ga seberapa, diutangi pula, eh ini malah beresiko ngganti…

    Semoga jadi pelajaran untuk kedepannya ya Mbak..

  7. wahhhh sedih ya mbak…baru merintis usaha tapi banyak sekali cobaanya…aku juga pernah mbak….ada yg beli mukena dari malaysia 10pcs…trs ada yg salah 2pcs…masa dia minta dibalikin semuanya……yahhh saya ngga mau dong….tapi akhirnya saya kirim lagi 2 pcs mukena yang salah itu plus ongkir saya yg tanggung…sementara 2 pcs mukena yg salah kirim ngga aku minta…jadi totalnya dia beli 10pcs mukena dapat12 pcs mukena….tapi tetep aja dia komplain bilang mukena yg 8 pcs ngga sesuai harapannya…padahal itu udah sesuai pesanan…….

    Sampai sekarang aku agak trauma kalo dapat order-an dr malaysia…

  8. bisa dibuat refernsi saya nih kedepannya supaya selalu bertindak berhati² hehehe,,,mungkin rejeki Mbak Hilsya bukan yang ini atau mungkin akan mendpatkan rejeki yang lebih dari 3x lipat yang dikeluarkan tadi hehehe

  9. Mau komen soal daster2annya dulu. Emang adem bin seger ya kalo berdaster ria hahahaha..

    Jadi inget zaman baheula Teh, aku sempet jg kudu ngurusin per-tiket-an para bos, pernah salah issued begituh dan dimaki2nya ampun2an, hiks…begitulah nasib kuli ya *hadeeuh…malah curcol* :p

    Bismillah, tetap semangat menjemput rezeki Alloh ya Teh😉

  10. Blog saya isinya memang gado-gado,
    kadang malah sayurnya kurang seger, duh emak-amak kok malah curcol,,
    ikut semangat menjemput rejeki,
    btw saya kalau pesan tiket bisa tempo suka-suka juga kah,😀

  11. mbak,, mbak,, pesen tiket untuk mudik ya,, bayarnya lebaran tahun depan ya mbak,,,😛
    yups,, ikhlas dan sabar aja, memang bukan rezeki kita,, nanti pasti diganti yang lebih..lebih.. banyak lagi… senyum dong.. hehhee

  12. Wah, andai semua agen travel mau membayari dulu pembelian tiket spt itu ya? hehehe…
    Makasih sharing ceritanya mbak, jadi tahu nih suka duka menjadi agen travel utk memesankan tiket bagi orang lain.

  13. Salam Takzim
    Selamat malam mbak Hilsa
    Saya juga masih sering melenceng dan ga fokus menampilkan segala bentuk budaya yang ada dinegeri ini, tergantung ajakan dan keinginan saja mbak
    Salam Takzim batavusqu

  14. mungkin sedekah jawabannya
    masud saya dengan bersedekah, sama artinya kita memesang bodyguard yang bisa menjaga harta kita heeeee …. sehingga tidak sulita mendapat “ganguan”
    salam kenal mbak

  15. wah, rada nggak enak juga yah kalo dapet pengalaman kayak gitu.. semenjak tragedi ketinggalan pesawat kemarin, jadi pelajaran buat saya kalo issued tiket tanggalnya open date.. bisa diganti kapan aja kalo nggak kepake pas hari itu, secara saya pergi kadang juga dadakan sih.

  16. blogku juga gado-gado mba, apa yg lg kupikirkan ya itu yg ditulis hehe :p
    ngomongin customer memang bikin pusing mba, dulu ak jg kerja divendor saking banyaknya Customer yg minta dikirimin perbaikan progam aku pernah salah kirim program dan hasilnya saya dimarahin deh😛

  17. Hmm…i know what bunda hilsya mean in the email last time..halah nggaya pake english pisan..
    intinya setuju banget….sabar yah bunda..bener..semua titipan Allah..insyallah diganti berkali lipat..percayalah bun…dan betapa kalo pada posisi spt bunda saya juga akan melakukan hal yang sama..lebih ke introspeksi…dan jadi pelajaran buat kita..”Pepeling” kata orang jawa…:)
    thanks bunda hilsya advise-nya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s