Sweet holiday

Ketika raport anak-anak sudah mulai dibagikan minggu ini,  pertanda liburan kenaikan kelas segera dimulai. Tadi raport si kaka sudah diambil, diiringi insiden dua kali berturut-turut dari wali kelas dan staf  TU yang menanyakan pada saya, “Ini kakaknya Hilwa, ya?” Halaah.. gubrak deh! Entah harus ge-er karena dibilang kakaknya, dimana artinya penampilan eike masih muda? *hidung kembang kempis* Atau malah malu, jadi ketauan ga pernah datang ke sekolah karena (sok) sibuk *tutup muka*..

Besok juga kayaknya giliran si kecil yang akan lulus dari TK-nya sekaligus acara perpisahan. Sekalian untuk siap-siap masuk SD. Tadi sempat baca postingan chocovanilla, ternyata saya juga senasib sepenanggungan. Jadi ibu-ibu kok naif banget! Lupa untuk cari suvenir. Padahal barang dagangan masih ada tapi takut ga pas di badan, jadi masih bingung mau ngasih apa ya? *bentar lagi ribet bongkar lemari deh!*

Tapi permasalahan utama kami adalah bagaimana mengefektifkan liburan kenaikan sekolah kali ini buat anak-anak. Secara emak  bapaknya malah sibuk gantian pergi ke luar kota gara-gara ngejar deadline sebelum puasa. Waduh.. maafkan ya, Nak!

Meski sudah disediakan banyak buku bacaan dan diijinkan untuk main game di komputer, tapi kok rasanya kasihan ya.. melihat mereka diam di rumah saja. Ditawari berlibur berdua mandiri di rumah orangtua saya di Sukabumi, mereka menggelengkan kepala. Maunya ada ayah atau mama. Yee.. perasaan dulu waktu saya masih kecil, seneng-seneng aja tuh liburan di rumah tante di Jakarta sendiri! Mereka lebih suka pulang kampung ke Yogya. Waduuuh, yang itu mah berat di ongkos banget! Nanti aja kalo lebaran, pada mudik ya?

Sahabat, ada yang punya ide brilian untuk membuat sweet holiday sepanjang liburan kali ini?

Aaah, kalo mamanya sih posting lagu ini aja “Sweet  Holiday“. Hoho.. yang nyanyi siapa lagi kalo bukan CN Blue? ..Suegeeer! Rela deh liburan di rumah ga kemana-mana juga..hihi *dasar emak-emak ganjen!*