Salah kostum

 

Hari ini penyakit menahun saya kambuh lagi. Saltum.

Perkara salah kostum memang sering terjadi. Saya suka out of fashion. Pakaian ke kantor kadangkala suka nyaru dengan pakaian jalan-jalan atau arisan. Untung di kantor juga orangnya ga terlalu suka dandan, jadi aman deh. Saltum terutama terjadi  saat harus menghadiri undangan resepsi pernikahan. Intinya mungkin bukan karena saya sama sekali ga punya baju pesta, tapi lebih karena malas berdandan. Saya memang jarang bersentuhan dengan perkakas make up. Lipstik aja hasil dikasih si bos. Sesehari hanya pake lipgloss, itupun kalo ga lupa. Bedakan hanya memakai bedak tabur jaman jebot, M*rcks. Mau dipoles dempulan ini itu, udah curiga duluan  tampilannya malah tambah aneh. Waktu pesta kawinan dulu aja, karena menor banget muka saya serasa mendadak jadi jelmaan Nyi Blorong.

Di lemari pakaian,  hanya ada 2 setelan kebaya berikut kainnya, yang satu kebaya putih yang dipakai pas acara akad nikah dulu . Untungnya sampai hari ini kebaya itu masih muat di badan *meski tampilan sekarang jadi rada mirip lontong*.  Cuma ngebayangin harus tampil feminim dan bermake up sambil ngojek ria di siang bolong, kok rasanya gimana gitu? Aneh rasanya kalo saya tiba-tiba bertransformasi jadi perempuan pake kain panjang. Bener-bener ga janji!

Akhirnya setelah memilah-milah, pilihan saya tetap memakai celana panjang. Meski sedikit meragu juga, karena di lokasi pasti para ibu-ibu tetangga akan tampil all out penuh riasan dan hiasan. Sementara saya? Udah ga cantik, ga dandan, dan ga punya apa-apa pula. Hiks. Tapi.. sudahlah, yang penting kami bisa datang saat diundang.

Dan benar saja, saudara-saudara. Para tetangga yang notabene lebih ibu-ibu dibanding saya tampil cantik dengan baju terbaik mereka. Sementara saya, karena menolak untuk memakai rok panjang, malah terlihat seperti mbak-mbak pekerja kantoran yang nyasar numpang makan siang. Waduuh…

Gimana dong ya? Cara meyakinkan diri bahwa saya tuh udah masuk kategori pantas untuk memakai kebaya beserta kain panjang dan selendangnya. Kalo perlu ditambah sapuan make up dan tas tangan imut nan cantik. Tapi kenapa saya merasa terus-terusan ga pede? Dengan tampil begitu, kenapa juga kok saya merasa jadi ibu-ibu banget? Padahal kan udah nyaris jadi nini-nini, hihi…

Punya tips untuk menanggulangi penyakit kronis ini?

Iklan

61 thoughts on “Salah kostum

  1. Untuk ke Kantor saya tidak akan takut salah kostum … sebab saya diwajibkan memakai seragam ketika ke Kantor

    Mengenai Penanggulangan Sakit Kronis itu …
    Waaahhh gimana ya …
    Yang penting sopan dan sesuai dengan adat ketimuran …saya pikir cukup …

    salam saya

  2. Sebenarnya sih Susi banget tuh, mbak. Selalu mempermalukan keluarga karena berpakaian “tak layak – kata mereka”.
    Coba beli/buat gamis, mbak. Sudah kucoba kemarin ternyata bagus sekali dan anggun. Banyak tetangga pangling padaku. Hahaha.. lebay.
    Bentar ya kucek emailnya. Mumpung lancar speedy-nya. Bw dulu tuk lunasi hutang pada teman-teman.

  3. tambahkan pashmina.. it always works!. mengubah dandanan ibu-ibu kantoran, pake cekana panjang jadi lebih anggun kalo pake pashmina.

    entahlah, itu berdasarkan pengalaman aja sih..

    hmm.. kayaknya kudu sering-sering latihan dandan. didepan suami mungkin? *wiink..wink

  4. kalau masalah penampilan,, saya ga ikut2an,,, karena saya sendiri cenderung cuek sama penampilan, yang penting pas & pantas saja dan tentunya sesuai dengan kondisinya… jadi untuk saltum, kayanya ga pernah bu… 😀

  5. Heuheu…sama geuning Teh, bedakku jg merk ituh, dan aseli ga bisa dandan dan ga punya peralatan make up, tapi pede ajah, nu penting tetep geulis *halah* qiqiqiqi…
    tapi kalo baju lumayan banyaaak, ampe misuaku suka geleng2 kepala liat lemari bajuku 😀 😀

  6. hehehe…sering saltum tos..samaan ..tos juga untuk nggak suka dandan…tak ada alat make up ditempat saya..saya tak pernah lipstikan…kerja polosan…tak berbedak pun..begitupun pergi pergi …

    Bunda thanks yah kirimannya…kinan suka..tiap hari minta dibacakan terus yang ALi dan Mio itu…halah ngantuk pun harus tetap jalan terus bacanya….dah dibolak balik diulang ulang…:)
    Jazakumullah khairon..
    ditunggu paketnya untuk kak syafiq yah..

    Bun ada award dari saya..silahkan diambil dan dipasang
    semoga berkenan

    Happy monday

  7. Saya kerja di pub sih, jadi tiap hari pake seragam. direkturnya juga pakai seragam lho, jadi semua org kantor gak pernah saltum hehehe :D. Kalau ke kondangan, andalannya batik aja. Mau pakai celana panjang pun menurut saya sudah OK aja 🙂

  8. Hahaha… Mamanya Hilsya lucuuu….
    Nyi Blorong mirip lontong di siang bolong… Ehehe…

    Mbaaa.. Jd diri sendiri aja Mba.. Asal nyaman…
    Ohya, pake celana panjang + kebaya kan keren tuh Mba..
    Hehehe… 😀

  9. mbaaaaaaa…
    waduh…ribet juga yah…
    Terus terang aku gak terlalu ‘into fashion’ banget sih mba..
    malahan bisa dibilang aku ituh buta fashion…
    jadi ngeri juga kalo banyak komentar…takutnya malah menjerumuskan…hihihi…

    Tapi untuk membuat perasaan mba Hilsya jauh lebih baik…
    Bahwa ternyata ada juga mahluk dengan selera fashion yang lebih parah…
    kalo mba Hilsya ada waktu, silahkan mampir dan baca postinganku yang inih ya 🙂

    http://erryandriyati.blogdetik.com/2010/07/19/a-girls-secret-closet/

    I hope it’ll make you feel better about yourself 🙂
    Masih banyak oknum yang lebih parah diluar sana mba…
    Semangat!!!!!

  10. Mbak, aku kalo kondangan mesti sama suami…..jadi cukup pake batik yang sarimbit aja…beres dechh…..kalo kondangan pake kebaya kayaknya ribettt…..pan harus ke salon untuk mecingin dandanan sama bajunya………tambah biaya lagi dach hahaha…….

    Dulu waktu gadis aku sering dandan mbak..tapi setelah punya suami, suamiku ngga suka cewek yang dandan…akhirnya aku cuma bedakan aja dechh……

    • bedak sejuta umat yah?.. tadinya malah pake bedak punya anak-anak.. hihi

      waduh Ka, saya mah anti pake baju atau jilbab hitam/warna gelap… ngga banget deh 🙂

  11. Hahahaha nyi blorong??????
    HUAHAHAHAA… aku juga suka heran
    kenapa sih, para pengantin tuh make upnya selalu TEBAL kayak pake topeng
    berlebihan menurutkus sih

    kenapa gak pantas pake kabaya Mbak???
    menurutku, semua perempuan pantas pake kebaya kok
    tak terkecuali…

  12. dengan membaca ini saya jadi bersyukur -dan berbahagia- karena masihhhh banyaaaakkk wanita-wanita yang ga ngerti fashion dan make up seperti saya.. 🙂

    *lega rasanya…

  13. numpang lewat ya. Kalau mau jalan-jalan ke medan, or kalau mau wisata kuliner di medan, jangan lupa mampir di blog indrahalim.com ya… di situs itu lengkap reviewnya tuk resto or kedai yg menyediakan makanan enak di medan.. thx!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s