Salah kostum

 

Hari ini penyakit menahun saya kambuh lagi. Saltum.

Perkara salah kostum memang sering terjadi. Saya suka out of fashion. Pakaian ke kantor kadangkala suka nyaru dengan pakaian jalan-jalan atau arisan. Untung di kantor juga orangnya ga terlalu suka dandan, jadi aman deh. Saltum terutama terjadi  saat harus menghadiri undangan resepsi pernikahan. Intinya mungkin bukan karena saya sama sekali ga punya baju pesta, tapi lebih karena malas berdandan. Saya memang jarang bersentuhan dengan perkakas make up. Lipstik aja hasil dikasih si bos. Sesehari hanya pake lipgloss, itupun kalo ga lupa. Bedakan hanya memakai bedak tabur jaman jebot, M*rcks. Mau dipoles dempulan ini itu, udah curiga duluan  tampilannya malah tambah aneh. Waktu pesta kawinan dulu aja, karena menor banget muka saya serasa mendadak jadi jelmaan Nyi Blorong.

Di lemari pakaian,  hanya ada 2 setelan kebaya berikut kainnya, yang satu kebaya putih yang dipakai pas acara akad nikah dulu . Untungnya sampai hari ini kebaya itu masih muat di badan *meski tampilan sekarang jadi rada mirip lontong*.  Cuma ngebayangin harus tampil feminim dan bermake up sambil ngojek ria di siang bolong, kok rasanya gimana gitu? Aneh rasanya kalo saya tiba-tiba bertransformasi jadi perempuan pake kain panjang. Bener-bener ga janji!

Akhirnya setelah memilah-milah, pilihan saya tetap memakai celana panjang. Meski sedikit meragu juga, karena di lokasi pasti para ibu-ibu tetangga akan tampil all out penuh riasan dan hiasan. Sementara saya? Udah ga cantik, ga dandan, dan ga punya apa-apa pula. Hiks. Tapi.. sudahlah, yang penting kami bisa datang saat diundang.

Dan benar saja, saudara-saudara. Para tetangga yang notabene lebih ibu-ibu dibanding saya tampil cantik dengan baju terbaik mereka. Sementara saya, karena menolak untuk memakai rok panjang, malah terlihat seperti mbak-mbak pekerja kantoran yang nyasar numpang makan siang. Waduuh…

Gimana dong ya? Cara meyakinkan diri bahwa saya tuh udah masuk kategori pantas untuk memakai kebaya beserta kain panjang dan selendangnya. Kalo perlu ditambah sapuan make up dan tas tangan imut nan cantik. Tapi kenapa saya merasa terus-terusan ga pede? Dengan tampil begitu, kenapa juga kok saya merasa jadi ibu-ibu banget? Padahal kan udah nyaris jadi nini-nini, hihi…

Punya tips untuk menanggulangi penyakit kronis ini?