Perkara alas kaki

gambar diambil dari Alif Magazine

Agak susah punya badan ga proporsional. Meski terbilang kurus (sekarang udah ga pake tambahan ‘kering’ karena badan agak sedikit berlemak di perut..hihi), badan kecil, lengan kecil, tungkai panjang, tapi kaki saya judulnya gede *kata orang sunda mah jebrag*. Kalo cowok mah lazim deh ya, tapi kalo cewek kok seru ya? Sewaktu order pakaian seragam, size pilihan saya.. Jaket S, celana L, sepatu no 25 (kurang lebih no 40). Si mbak-nya sampe make sure ngelihat kaki cakep saya yang melebar manis ini.

Nah, karena size-nya lumayan gede. Jadi agak susah kalo mau nyari sepatu atau sendal cantik murah-meriah yang dijual di emperan mall-mall. Sekalinya ada no 40, pasti 40 ga standar gitu. Saya bilang sih 40 manis. Karena bentuknya terlalu mungil untuk kaki saya. Serasa jadi Cinderella yang lagi uji coba sepatu kaca yang ditawarkan pangeran ganteng. Tapi yang ini sempit semua, hehe.. Jadi kalo mau cari sepatu, pasti nyari di toko yang sekalian buat diekspor ke luar dengan nomor gede-gede. Dan itu notabene rada mahal. Padahal kan buat diinjek-injek doang? Hihi.. Tapi anak-anak muda jaman sekarang banyak juga lho yang badan sampe kakinya gede-gede. Anaknya temen saya aja baru lulus SMP size kakinya udah 43, cewek pula. Hadeuh.. bongsor banget! So, ibunya kalo nyari sepatu di toko yang ditanya bukan modelnya, tapi ukuran paling gede. Perkara model urusan belakangan.

Begitu pula nasibnya dengan sendal. Kalo sendal jepit merek Swallow sih.. masih mendinglah, banyak ukuran gede. Palingan saya pake nomor 10-an gitu. Tapi kalo urusan sendal buat ke pesta atau sendal cantik buat sehari-hari. Kenapa kerasa sempit semua ya? Sekalinya mau tampil seperti cewek dengan sendal hiasan mote cantik.. *aih, girly sekali?* ternyata kakinya nongol ke depan. Balapan. Gagal deh punya kaki cantik!

Untuk kegiatan sehari-hari di kantor, biasanya saya pake sendal. Sepatu cuma dipake pas datang dan pulang kantor aja. Itupun kadangkala suka kelupaan. Pulang-pulang cuma pake sendal doang. Untung masih boleh pake sendal di tempat kerja, kabarnya di beberapa tempat malah diharuskan pake sepatu resmi. Nah, urusan sendal di kantor juga suka jadi problema. Saking rasa milik bersamanya tinggi banget, keberadaan sendal kadang-kadang sukar dilacak. Tau-tau udah menclok di sana-sini. Bukan masalah besar sih. Entah udah berapa banyak sendal pribadi yang jadi milik bersama. Saya perhatikan, rupanya hanya sendal dengan nomor cantik *jiaah.. kayak nomor tepon aja!* yang suka menghilang. Akhirnya, dengan cueknya saya pake sendal keluaran Bata buat laki-laki dengan nomor 40. Kebayang kan betapa ga cantik banget penampakannya? Udah gede lebar pula. Tapi terbukti itu jurus ampuh. Buktinya sendal saya awet sampai hampir 3 tahunan. Baru sekarang aja copot, gara-gara sering kena air kalo ke kamar mandi.  Meski udah diperbaiki, dilem ama bapak-bapak tukang sol sepatu tapi belum saya pake lagi. Habis tampilannya hancur banget.

Tapi yang paling apes, saat saya dengan bahagianya berhasil mendapatkan sebuah sendal sederhana yang terlihat manis seharga hampir sama dengan  sepatu. Bermerek pula. Hihi.. kasihan nih emak-emak, korban merek banget! Nah, karena pengen terlihat sesekali cutie gitu, sendal itu saya pake buat travelling selama 5 hari. Meski rasa-rasanya ga terkena air langsung.. tapi kenapa baru beberapa kali pake, ujungnya sudah mengelupas. Jadi kelihatan kumuh banget. Ga kelihatan baru. Hiks.. sebel! Oh.. sendalku yang mahal (ups) malang…

Ah, tetapi sebenarnya inti postingan saya bukan tentang alas kaki. Tapi status alas kali yang terlihat selalu sepele, karena setiap saat harus terima jadi diinjak-injak. Saya jadi ngebayangin, kalo saya jadi sendal jepit yang merek swallow aja deh yang harganya 10 ribuan. Saat dibutuhkan, saya dibeli. Dibayar dengan uang tunai, cash.. btw, mana ada bisa ngutang swallow di warung? Sewaktu masih bagus, dipake sana-sini karena nyaman dan enteng. Tapi begitu rusak atau tiba-tiba bosan pengen ganti baru. Nasib sang sandal tinggal terima ditinggalkan, menunggu dibuang. Syukur-syukur kalo masih didaur ulang. Kalo cuma mengapung-ngapung mengikuti arus banjir lalu tiba di laut? Sendiri. Jelek. Lha.. ntar dulu, ini ngomongin apaan sih? Kenapa analoginya jadi ngelantur sana-sini yak? hihi…

Tapi ga tau kenapa, saya kok masih sedih ya kalo mikirin nasib sendal jepit! *keanehan di hari rabu*