(Hope to) Meet Susindra

Sebenernya keinginan untuk bikin postingan tentang blog Susindra adalah saat pertama kali Susindra Giveaway dibuka. Pas banget lagi log on, pas postingannya dipublished. Tuing..tuing, ide sudah bermunculan di kepala. Tetapi karena hari-hari ini rada ribet urusan kantor, kontak sana-sini dan sampai sekarang belum kelar juga, maka mendadak ide itu menguap begitu saja. Alasan lain yang agak jaim namun sangat memberatkan adalah demi menjaga harkat dan martabat diri agar tidak terlalu mencolok jadi banci giveaway yang jarang menang *kedip-kedip mata*.

Balik lagi ke perkenalan pertama bertemu Susindra¬†adalah via Lidya (lagi). Waktu itu dengan pedenya saya mengirim foto bocah di kontesnya Calvin Giveaway, dimana ia adalah salah satu jurinya. Yang tentu berakhir dengan statemen “anda belum beruntung” juga. ūüėÄ

Sejak itulah saya selalu menyempatkan berkunjung setiap ada postingan. Kadang jadi silent reader, kadang iseng nimbrung komen. Tapi keakraban (kayaknya sih saya aja yang sok akrab) ini sekarang lebih intens. Gara-garanya saya dapet hajatan pekerjaan untuk jadi kuli di Kudus atau Jepara. Dimana saya dengan panjang lebar nyerocos sana-sini menjelaskan pendahuluan, maksud, tujuan, hasil, pembahasan, dan kesimpulan via imel dan chattingan kepada Susindra dengan keuntungan sepihak. Hee.. ketauan banget lagi butuhnya! Iya benar, saya lagi butuh informasi dari mba Susi berkenaan dengan kegiatan pengolahan kayu di kotanya. Kali-kali aja mba Susi bisa ngasih kontak person di sana, yang berakhir dengan jalan-jalan gratis tugas saya di Jepara selama 5 hari. Dimana saya sudah punya ada udang dibalik batu  niat sambil sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Sambil kerja bisa kopdar dan berburu furnitur. Mulia banget kan? Hihi.. gue gitu!

Banyak yang saya suka dari postingan Susindra. Tetapi yang paling unik bagi saya, karena ia membawakan tokoh dirinya dengan nama Susi. Bukan saya, aku, eike, atau gue. Tapi namanya sendiri. Suatu hal yang menurut saya jarang ditemui saat sekarang ini. Tulisannya polos dan apa adanya. Jadi di mata saya begitulah ia adanya. Ga kayak saya yang sok-sok undercover nanggung, ga mau ngetop getoh *ngucapinnya pake gaya abg*. Tidak ada rekayasa, kecuali jika ia menulis cerita fiksi.

Bab (maklum.. masih kebawa peer bikin laporan) pertama yang saya suka dari postingan blognya adalah Diary Destin. Iya saya akui, saya memang pilih kasih. Soalnya kalo Binbin kan belum bisa berkomunikasi sebrilian Destin meski dia kreatif dalam bereksperimen (ngebayangin menceburkan dirinya dalam ember yang berisi detergen, :D). Membaca cerita tentang cita-citanya, kematian, makan ikan hiu, atau pertanyaan apa mama sudah kaya lagi-nya itu membuat saya tersenyum-senyum sendiri. Ah, dunia anak-anak memang selalu menarik untuk diceritakan ya? *mendadak  hari ini jadi ibu peri yang baik hati..*

Bab kedua yang saya suka juga adalah¬†Fran√ßais Facile. Dalam hati saya ngebatin.. sumpeh lo? Tenanan?¬†Huhu.. itu kan buat orang-orang yang bisa ngomong bahasa Perancis aja. ¬†Buat saya sih tetep c’est ne pas facile, c’est difficile *ini.. sisa-sisa peninggalan purbakala saya belajar bahasa Perancis, selain merci dan bon voyage atau dari kalimat dalam lagunya Jordi jaman jadi bayi ¬†D’ur d’ur d’etre bebe*. Ampe ribet dan berbusa mulut ini belajar mendesahkan sengauan seksi ala orang Perancis. Makanya saya salut pada orang-orang yang menguasai banyak bahasa. Keren abis lah! Cakep! Perancis adalah cita-cita jaman baheula saya yang belum kesampaian *kalah sama Andrea Hirata*

Kalo pesan sih saya lagi pengen mie ayam jamur sama teh panas aja *candaan garing*, tapi asli nih saya laper banget! Seriously, saya berharap mba Susi tetap mengeksiskan diri dengan berkarya kembali berbagi ilmu dan cerita di persis seperti judul headline dalam blognya. Seperti yang saya pernah ungkapkan beberapa waktu lalu. Dari hal yang paling sederhana atau apapun yang terjadi, selalu ada hikmah yang bisa dipetik dari pengalaman seseorang. Bener kan saudara-saudara?

Hohoho.. ternyata lumayan banyak juga ya ocehan saya tentang sosok wajah ayu yang nampang di samping ini. Rasanya meski mengaku pendiam dan jarang bicara, tetep aja kalo ngomong kok nyerocos ga berenti-berenti. Jadi ga enak sendiri waktu konversasi kemarin, dimana mba Susi yang saya ajak bicara menjawab dengan singkat dan padat, sementara saya non stop ngetik panjang lebar. Duh, jadi malu! Maaf lho, mba kalo ngerepotin. Soal kerjaan saya sih udah pasrah aja mau dikirim kemana. Kalo ga bisa pergi ke Jepara, opsinya Solo. Tapi kalo ga bisa juga, berarti harus manteng di Tangerang aja. *berdoa dengan khusyu’ moga-moga ga kejadian gitu..*

Oh, iya..mba. Ada satu hal lagi yang cukup bikin penasaran. Sebenernya Susindra tuh singkatan dari apa sih? Kalo saya tebak sih, pasti gabungan nama mama papa. Cuma dari kemaren, iseng-iseng mikir.. nama papanya siapa ya? Hendra apa Indra? Hihihi…