Rupa-rupa penggugah selera

Kali ini lagi pengen menampilkan gambar-gambar makanan yang disantap di Makassar (hah..lagi?) sesi 2 akhir bulan lalu. Mungkin foto yang terpajang sangat tidak memenuhi standar, teknik, ataupun kualitas fotografi kuliner. Hal itu terjadi akibat sampai saat ini saya gagal berjodoh ama tukang foto profesional, hihi.. (alasan ga penting dan ga masuk akal) dan yang paling utama sih akibat filter kamera yang sudah selayaknya harus diganti karena menyebabkan gambar selalu cenderung berwarna biru.

Kepergian kali ini tidak seheboh sesi pertama, dimana tiap ada kedai makanan buka kita langsung semangat dalam urusan icip-icip dan oke-oke aja ngeluarin dana sedikit lebih. Alasannya, pertama : karena saya udah sedikit lebih familiar dengan kuliner Makasar, kedua : kolega saya ada yang anti daging dan ayam, ketiga : mikir-mikir buat save karena pengen beli emas sumba opu (halaaah.. ngarang banget!)

Untuk makan malam, ada yang pengen makan ikan bakar dan milih lokasi yang ga terlalu jauh dari hotel. Referensi dari teman kuliah saya ada beberapa, yaitu RM Dinar, RM Lae-lae, Istana Nelayan (lha.. kok kayak nama resto di Tangerang ya? salah kali..). Pokoknya banyak pilihan yang berdekatan tapi karena agak  jauh dan restonya bagus banget (jadi minder.. takut ga kuat bayar, hihi), maka kami pilih di RM Nelayan aja. Sempet bingung waktu pertama kali masuk, karena pengunjungnya orang keturunan semua.. Nah, lho? Tapi teteplah namanya resto seafood.. order dulu

Disajikan pertama kali : aneka sambal ikan, karena iseng ikannya ga dateng-dateng.. sambelnya digado ^^

Penawar dahaga datang di jumpa kedua, cantik ya paduan warnanya.. jus sirsak & terong belanda, rasanya asem-asem seger

Pilihan ikan bakar cepa (kuwe) dan cah kangkung yang seabreg-abreg

Sok kaya beli seporsi udang rica-rica isi 6 biji, harganya? hehe.. enak sih, yang ga enak bayarnya itu lho!

Otak-otak seharga 4ribu, belinya 3 biji aja.. *kasian, takut ada yang ngidam*

Sebenernya ada yang lucu pas ngeliat meja-meja yang lainnya penuh piring orderan. Pengunjungnya cuma berdua, satu orang satu ikan, otak-otak 10 biji habis, belum lagi pilihan cumi atau udangnya. Lha.. kita? Ikan satu biji aja.. susah payah ngabisinnya, udang pun sami mawon, otak-otak cuma saya aja yang makan, kangkung bersisa, jusnya dibungkus pulang.. hihi… malu-maluin. Pas bayar, uups.. sama dengan patungan 2 orang buat 3 hari.

Cerita-cerita sama teman saya yang asli orang sana. Kami takjub banget dengan porsi sajian makan di resto, bukan mangkok lagi kali.. bisa-bisa dibilang baskom, saking banyaknya. Sudah tradisi. Jangan-jangan penjualnya bingung begitu ngeliat kita hanya order 3 macam untuk 5 orang.. ngirit, kenyang, atau pelitkah? hihi..

Tapi ga adil rasanya kalo hanya menampilkan gambar makan malam aja. Ini sisanya pilihan sarapan pagi di hotel.

Mumpung ada banyak pilihan, untuk mengimbangi asupan protein berlebih

Seporsi bubur manado, yang bikin enak adalah abon ikan cakalang dan ikan sunu (kerapu) asin

Seperti biasa, demi mendapatkan makan siang gratis kami menyempatkan diri untuk mengantarkan kak Hasma dan kak Ninik pulang ke Pangkep setelah bertemu di Maros (otak kriminal beraksi..hihi). Yang namanya kak Hasma itu ga itung-itungan banget kalo menjamu teman-teman sekantor sahabatnya. Jadilah kami bersantap coto Makasar di depan mesjid Pangkep.

Cotonya lumayan enak.. tapi kenapa cuma kuat makan satu ketupat ya?

Karena ada yang pesan coto cuma kuahnya doang, hehe.. (yang ini bukan karena ngirit, tapi emang ga doyan daging), kak Hasma kabur sebentar dan pulang-pulang membawa sajian seafood. Ih, ngerepotin banget sih tamu nih?

Rombongan seafood

Untuk menghormati tuan rumah yang udah susah payah ampe keringetan nyariin makanan pake bentor, maka kami ditugaskan untuk berbagi tugas melahap makanan. Ada yang kebagian ngabisin bandeng bakar, sate udang, dan sementara saya cumi bakar. Cuma abis itu saya ga berani nyengir. Kebayang ga sih giginya item-item kena tinta? Biar dikata udah minum air putih, tetep aja serasa ga enak, sampe harus sikat gigi dulu di bandara.

What a lovely day!

Lebih senang dibanding perjalanan pulang Makassar sesi pertama

Btw, ternyata dengan polosnya satu pesawat ama dhila dan cuma beda 6 seat. Ketauannya gara-gara postingan dhila yang lagi bersedih dengan tenaga kerja Indonesia. Halaah.. dunia sempit!

Iklan

18 thoughts on “Rupa-rupa penggugah selera

  1. Halah mampir dimari…jam 10.30 mbahas makanan…piye gak lapar…dan cuman bisa menelan ludah..haduhhhhhhhh….coto makasar…seafood, ikan bakar…what’s lovely food?? haduh bunda hilsya tanggung jawab..ngences ini…:P

  2. btw, cuma beda 5 seat aja tau hil. soalnya ga ada seat nomor 13. setelah 12, dibelakang saya langsung seat 14. haha. garuda takut juga sama angka 13 :mrgreen:

    btw, soal otak2 yg gambarnya lg kamu pajang tuuh, disini aku lagi asik bgt nih makanin otak2 itu (OTAK-OTAK IBU ELY yg terkenal di Makassar) tiap hari. ahahay, gw bukan termasuk yg ngidam dan ngiler liat itu dunk sekarang 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s