Zzzz…

Setelah melewati hari-hari yang melelahkan, senang rasanya bila kembali ke peraduan. Biarpun  kamar tidur kami berantakan dengan barang-barang anak-anak tetep aja room sweet room… hihi, ngasal.

Nah, biasanya ritual sehabis bepergian buat saya adalah pasang obat gosok di bagian tubuh yang terasa pegal, minum obat tradisional anti masuk angin,  dan minum susu panas menjelang tidur, lalu selimutan dan tidur jam 8.

Tetapi, pagi tadi saya diprotes habis-habisan oleh semuanya. Katanya semalam tidur saya berisik banget.

“Mama, kok ngoroknya keras banget? Aku ampe jam 12 ga bisa tidur nih!” protes si kakak.

“Iya, mama berisik banget. Aku juga ga bisa tidur nih.” Si bungsu ikut-ikutan protes.

Si ayah juga bilang, “Ma, kenapa sih? Kok tidurnya ngelindur, ngorok, teriak-teriak, ngegemeretukin gigi  (bruxism ..liat di sini), berisik banget. Sampai jam satu saya belum tidur lho!. Tiap berbunyi, saya tepuk-tepuk atau lebih dimiringkan. Emang ga kerasa toh?”

Saya berkilah, “Lha.. mana mama tau, kan lagi tidur? Lagian bukannya pada pindah kamar aja sih? Hihi..”

Ya gitu deh.. mungkin masalah kesehatan juga yang menyebabkan terjadi ketidaknyamanan bagi orang di sekitar saat saya tertidur. Gangguan penafasan, THT, rahang dan mulut, emosi jiwa, posisi tidur yang salah, kecapean.. Lho, kok banyak? Ditambah sempet-sempetnya mengalami kram betis seperti ibu-ibu hamil tua itu. Pasti gara-gara duduk sekian lama dan kurang gerak sepanjang perjalanan kemarin. Untung masih inget cara-cara penanggulangannya, tekan kaki ke tembok.. ga perlu dipijit, biasanya ampuh.

Moga-moga hari ini ga diprotes teman sekamar lagi.  Kayaknya sih saya yang protes bakalan kedinginan, soalnya tidur di hotel dengan teman yang suka AC.

Aah, gapapa.. yang penting masih bisa zzz….

Iklan

14 thoughts on “Zzzz…

  1. hehehhehe, sama kek adek ku mbak, dia kalau tidur suka ngorok, dari ruangan depan tv ampe bisa kedengeran ke kamar ku di depan.
    lucunya, pas aku protes sama mamah soal itu, mamah bilang kalau dari bayi adek ku emang udah ngorok; katanya ada gangguan saluran pernafasan.
    jadi dimaklumi ajah deh.
    tapi paling repot kalau udah di rumah orangtua, kami harus tidur sak kamar, biasanya aku ngancem dia dulu;
    “mbak ais tidur duluan. agil tidur kalau mbak ais udah lelap”
    hehehehe.. dan untungnya seringnya dia nurut
    😀

  2. Kalo terlalu capek, kadang kita bisa gelisah tidur & mengganggu partner sekamar.

    Mbak Hilsya kalo ke Kudus/jepara kabar-kabari ya. Semoga kita bisa kopdaran & aku bisa bantu mbak Hilsya jadi guide furniture.

  3. aku rajin bangunin ayah Ghiya kalo ngorok…abis paling ga bisa tidur dengar suara ituh…
    padahaaaallll….kadang2 aku juga ngorok! hihihi….itu kata ayah Ghiya. aku ga sadar…ya iyalah,, sama seperti dirimyu…kan lagi tidur

  4. kebayang gimana jengkelnya orang mau tidur keganggu sama bunyi krak-krok krak-krok ngorok sampe nggak bisa tidur. untung aja suami ibu sabar nggak lantas ngebangunin, hehe…
    emang kenapa ya banyak orang kalau tidur giginya bergemeretuk gitu. aku juga, kata adik, suka geret-geret gigi, malahan sering ngunyah-ngunyah kayak orang lagi makan. wah, aku malu kalau udah nikah nanti kebiasaan ini harus dibuang dulu. yah, minimal aku membiasakan baca doa dulu sebelum tidur.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s