Saat kau tak ada

Dari hari Sabtu kemarin, si teteh yang biasa nemenin anak-anak minta ijin ga masuk. Katanya sih sakit kepala. Memang terlihat dari wajahnya yang kurang sehat. Saya harap moga-moga minggu ini, ia bisa masuk kembali. Tapi ternyata, sampai hari ini dia masih absen. Rupanya ia benar-benar harus istirahat.

Sebenarnya sih untuk masalah masak, cuci, atau beberes rumah bisa dihandle bersama karena anak-anak sudah cukup besar. Tapi asli saya paling anti banget kalo disuruh nyetrika. Hm.. mendingan disuruh cuci piring 3 kloter deh. Yang namanya nyetrika ala saya nih.. pakaian sehabis dijemur dijembrengin, disusun satu-satu menjadi tumpukan, lalu itulah yang disetrika secara instan. Itupun kudu ngumpulin niat dan semangat yang luar biasa. Seringnya pakaian rumahan yang belum disetrika suka dipake lagi demi mengurangi volume setrikaan.. πŸ™‚

Seperti kali ini, anak-anak dikerahkan untuk menyapu dan mengepel lantai… Β Sedikit kejam mungkin tapi gunanya untuk mendidik anak lebih mandiri *berkilah*. Anak-anak dari kolega saya yang notabene sudah duduk di SD dan SMP dan tidak pernah disuruh membantu pekerjaan di rumah, kelakuannya parah abis.. belum bisa apa-apa. Namanya bocah, mereka sih seneng aja disuruh main air dan bebecekan. Walhasil, bukannya bersih.. malah cepret sana-sini, halaah.. Malah saya ingat, dulu waktu si kaka masih TK pernah bilang.. “Ma, nanti kalo udah gede, aku mau bantu-bantu kayak teteh gini yaa?..” Hihihi…saya tertawa geli. “Boleh aja, nak.. asal di rumah sendiri ya?”

Untungnya seminggu ini si kaka sedang libur sekolah, jadi mereka kami bisa tinggal berdua di rumah dengan ransum kudapan atau makanan yang sudah disiapkan sejak pagi. Biasanya waktu makan siang, kami pulang untuk menemani mereka. Lalu kembali lagi ke kantor setelah selesai. Insya Allah aman buat mereka, karena lingkungan tempat tinggal kami cukup baik. Yang saya tahu, palingan mereka menghabiskan waktu untuk nonton tivi, main game di komputer, atau bikin prakarya. Pelajaran diabaikan dulu, katanya.. kan lagi liburan. Hmm.. alasan buat kabur dari pelajaran sekolah.

Masalahnya yang jadi agak kepikiran kalo si teteh ga ada itu, karena si kecil masih TK. Pulangnya jam 11-an. Jadi kalo ga ada orang ya ga ada yang nemenin. Paling, abis sekolah dijemput untuk ikutan ke kantor. Apalagi kalo pas gantian harus tugas keluar kota, waduh.. Kalo udah gitu, biasanya sih minta tuker sama teman lainnya.

Saat si teteh ga ada, kerasa banget ada yang hilang. Cepet sembuh ya Teh!

Iklan

10 thoughts on “Saat kau tak ada

  1. smoga cepet sembuh tetehnya… πŸ˜€
    ko sama ya, saya juga paling males kalau nyetrika, gara2nya waktu pertama kali nyetrika dulu, langsung makan korban celana.. :D, jadi traumalah bawaannya kalo buat nyetrika.. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s