Hasil pulang kota

Trip (?) kantor kali ini saya dapat bagian ke Sukabumi. Sengaja si bos ngasih jadwal ke sana, biar saya pulang kampung katanya. Sebenarnya saya pergi dengan setengah hati, males ama macetnya yang kaga nahan itu lho. Dan bener aja, perjalanan ke Sukabumi memakan waktu hampir 5 jam. Kami harus pergi dulu ke  Situ gunung di daerah Kadudampit, kurang lebih 30 menit sebelum masuk kota Sukabumi.

Tentang pekerjaannya, ga usah diceritain deh ya. Saya pribadi sih terkesan dengan kondisi komplek taman wisata Situ gunung yang sunyi. Hutan dengan penuh pohon yang besar-besar. Di dalam taman wisata Situ gunung ini ada berbagai fasilitas untuk kemping, trekking juga tempat penginapan. Danaunya bagus dan bersih. Suka dipake jadi tempat syuting sinetron. Ada juga curug-nya. Saya ke sana pas kemping pramuka jaman SMP.

Sempat juga nyari tukang cilok yang dulu pernah saya temui waktu ke sini tahun 2009, tapi ga ada. Yang ada, tukang cuankie yang mangkal di depan pintu masuk. Pengalaman dengan tukang cilok sempat diposting di MP per 7 mei 09 dengan bahasa preman 😀

“Waktu nyampe di Situ seperti biasa banci kamera jeprat-jepret ga keruan. Sepi juga situasi di sana. Namanya juga hari kerja, cuma ada anak ABG pacaran dan seorang tukang cilok. Mulanya gw ga pay attention tuh tapi kebetulan driver kita iseng-iseng ngobrol ama tukang cilok sambil beli. Katanya 6 biji baso aci harganya 2rb, trus gw nyobain. Lumayan enak karena ga tau kenapa udah sekian lama gw ngidam cireng ama cilok. Pokoknya makanan jaman baheula aja..

Setelah selesai kita pulang dari arah Situ ke pintu utama. Jalannya  nanjak dan jauh (versi gw) dengan naik mobil. Tiba-tiba gw sadar kalo tukang cilok itu jalan kaki untuk ngegotong jualannya dan ternyata sepi pembeli. Cuma 2rb perak semangkok sementara barang jualannya masih banyak. Ya Allah, gw nyesel banget.. kenapa kok tadi gw gak kepikiran sama nasibnya sih, sementara setelah itu kita makan siang dalam jumlah rupiah yang banyak.. Duh, rasanya gw ga tepo seliro banget sih?”

Perkara tukang cilok masih terus terkenang-kenang tiap pergi ke Situgunung.

Setelah pekerjaan selesai, akhirnya singgahlah kami berlima di rumah keluarga besar (nb : saya cuma numpang :p). Ternyata ibu sudah menyediakan makan siang berupa sayur asem, pepes ikan, dan bistik lidah, tapi berhubung kami sudah maksi di RM Ampera Cisaat, acara maksi di rumah kemudian diskip. Selain itu ada juga ransum yang wajib dibawa buat kami semua. Ada sayuran (jagung, wotel, pokcoy, daun bawang, kol, kacang panjang.. kentang ama labu siamnya ketinggalan ga kebawa) yang dibeli di pasar (dulu sih sempat bercocok tanam sendiri), singkong idaman yang pulen tiada tara (bawaan wajib buat teman-teman di kantor), pisang tanduk yang guede banget (hampir 30 cm), dan 1/2 lusin gelas (gelas?.. haha, iya si emak lagi jadi sinterklas gelas). Teman-teman sampai terheran-heran dapet harta rampasan perang satu kantong plastik gede. Gapapa, fren.. rejeki!

Saya memutuskan untuk menginap sehari, karena ingin mengobrol dengan ibu dan kerabat lain. Kabarnya jika saya tidak datang menjenguk, kakek sepuh sudah mulai mengamuk dan mengancam tidak akan memasukkan nama saya dalam daftar ‘warisan’ pembagian hihi… Sebenarnya kadang saya tidak ingin pulang, karena terlalu banyak masalah di rumah itu. Mumet rasanya, bakalan kepikiran setiap saat. Terus ga enak juga, kalo kita datang cuma buat numpang ngerecokin, semua orang ikut riweuh. Ah, banyak deh excuses tidak masuk akal saya. Tapi kali ini seorang teman memaksa saya untuk tinggal. Saya takut tidak punya kesempatan untuk bercengkerama, seperti halnya kejadian dengan ibu mertua kemarin.

Saya agak khawatir, Ibu ternyata sedang kumat darah tingginya. Kemarin dicek mencapai 190/90 (btw, satuannya apa ya?  mmHg?). Meski mengeluh sakit kepala, tetap saja beliau menyempatkan diri untuk menyiapkan barang apa lagi yang harus saya bawa. Bercerita tentang masalah asuransi anak-anaknya. Mengurusi para pekerja yang ada di rumah dan mengawasi mereka bekerja. Pantaslah, jika ibu menderita kelelahan. Semuanya beliau yang menghandle. Kakek sepuh jelas-jelas tidak berdaya, sudah memakai kursi roda. Tapi masih bisa berkomunikasi dengan baik. Beliau senang ketika saya menyisipkan amplop seadanya. Semua jadi boleh dibawa pulang, hehe. Mereka bahagia saya ada bersama mereka untuk sesaat, apalagi jika ditambah gerombolan krucil dari kami semua. Rumah menjadi ramai.

Ah, ingin selalu bisa berbagi kebahagiaan dengan mereka..

Iklan

6 thoughts on “Hasil pulang kota

  1. Hmm….membuatku sedikit mewek…berkaca kaca ingat bapak dirumah, di Jawa, sementara Ibu-ku tinggal sama aku di Bintan, ingat Uyut-nya kinan Dijawa juga yang dah Sepuh, dengan berbagai cerita cerita dirumah keluarga itu..
    emm…kayaknya hampir sama dengan bunda hilsya..semoga mereka semua diberi kekuatan dan kesabaran amien

  2. Mba…. mau ciloknyaaaa…. *cilok itu asalnya dari sukabumi ya?? Saya pertama kali makan cilok tuh duluuuuuuu pas nengok kaka pesantren di cisaat…

    *Moga Bunda Mba’ Hilsya selalu disayang Allah… Amin…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s